Tribunnews WIKI

Arema, Klub Sepak Bola Profesional yang Berasal dari Malang

Rabu, 17 Juli 2019 07:37 WIB
TribunnewsWiki

TRIBUN-VIDEO.COM - Arema Malang adalah klub sepak bola profesional yang berasal dari Malang, Jawa Timur, Indonesia.

Arema Malang lahir pada tanggal 11 Agustus 1987, dengan semangat mengembangkan pesepakbolaan di Malang.

Kala itu hanya ada satu klub besar di Malang Raya, yakni Persema Malang dan hadirnya Arema Malang membuat perkembangan sepak bola disana lebih pesat.

Acub Zaenal (dulu administrator liga Galatama) yang kali pertama punya andil menelurkan pemikiran membentuk klub profesional dari Malang yang ditujukan untuk bermain Galatama setelah sebelumnya membangun klub Perkesa 78.

Uniknya, berdirinya Arema Malang tak lepas dari peran Ovan Tobing, salah seorang pengurus Persema Malang.

Lalu, Acub Zaenal mengutus anaknya, Lucky Acub Zaenal untuk mendatangi Ovan Tobing.

Lalu, Ovan Tobing mengenalkan Lucky dengan Dirk Sutrisno, pendiri klub Armada 86.

Kemudian mereka membentuk seminar dengan beberapa tokoh penting di Malang dan wartawan.

Inti dari seminar tersebut adalah untuk menilai urgensi pembentukan klub profesional di Malang dan akhirnya keluar rekomendasi berupa pembentukan klub untuk berkompetisi di Galatama.

Nama Arema awalnya adalah Aremada, gabungan dari Arema dan Armada 86.

Tetapi nama tersebut tidak bertahan lama.

Kemudian klub sempat menjadi Aremada 86 dan tertatih-tatih karena minim pendanaan untuk berkompetisi di Galatama VIII.

Kemudian duet anak dan ayah, Acub Zaenal dan Lucky lantas mengambil alih dan berusaha menyelamatkan Arema`86 supaya tetap hidup.

Setelah diambil alih, nama Arema`86 akhirnya diubah menjadi Arema dan ditetapkan pula berdirinya Arema pada 11 Agustus 1987 sesuai dengan akte notaris Pramu Haryono SH–almarhum–No 58.

Ikon singa sendiri lahir karena Arema lahir pada bulan Agustus atau zodiac Leo, dan akhirnya mendapat julukan Singo Edan.

Perjalanan Arema Malang

Era Galatama

Arema Malang lalu terjun ke kompetisi Galatama pada 1987 hingga 1994, ketika kompetisi Galatama dan kompetisi Perserikatan (amatir) dilebur menjadi satu bernama Liga Indonesia.

Prestasi Arema Malang di era Galatama terhitung lumayan untuk klub yang masih bau kencur kala itu.

Pada 1993, mereka menjuarai Galatama dengan salah satunya diperkuat legenda Aji Santoso.

Arema Malang sempat benar-benar mengalami kesulitan untuk menjalankan roda kehidupan mereka.

Untuk tempat pemain tinggal dan latihan, mereka mengandalkan pinjaman mes dan lapangan dari TNI AU.

Era Ligina

Perjalanan bagai yoyo naik turun kembali dirasakan oleh Arema Malang meski kompetisi Galatama dan Perserikatan sudah bergabung menjadi Liga Indonesia.

Bahkan, pada 2003, mereka sempat terdegradasi ke kasta kedua liga, meski saat itu klub sudah diakuisisi PT Bentoel.

Tak menunggu lama, Arema Malang kembali ke kasta tertinggi dengan menjuarai Divisi Utama pada 2004.

Progres Arema Malang membaik setelah momen tersebut.

Menjuarai Copa Indonesia (Piala Indonesia) tahun 2005 dan 2006 adalah prestasi nyata tim berjuluk Singo Edan tersebut.

Kala itu, Arema Malang berada di tangan pelatih kawakan Benny Dollo.

Era Liga Super

Puncak kegemilangan Arema Malang muncul ketika format Liga Indonesia berubah menjadi Liga Super Indonesia.

Pada 2010, Arema Malang menjadi juara Liga Super Indonesia.

Gelar tersebut adalah pencapaian tertinggi Arema Malang pertama kali di kancah sepak bola nasional.

Kala itu, Arema Malang memang sangat superior.

Dengan dilatih orang Belanda dan mantan pemain Ajax Amsterdam, Robert Rene Alberts dan pemain-pemain top semacam Noh Alam Shah, Muhammad Ridhuan, Ahmad Bustomi, Zulkifli Syukur, dan Kurnia Meiga kala itu Arema Malang menjadi salah satu kekuatan besar di Indonesia.

Performa Arema Malang memang tidak mampu melesat hingga level Asia, namun setidaknya mereka bisa meramaikan konstelasi sepak bola Asia Tenggara di Liga Champions Asia sebagai juara Indonesia.

Selanjutnya, Arema Malang menjadi runner-up Liga Super pada tahun 2011 dan 2013.

Dualisme Klub

Nahas, pada medio 2011 mulai terjadi kisruh di sepak bola Indonesia.

Muncul konflik di PSSI pada 2012 dan akhirnya membuat pengeola Liga Super Indonesia mengalami dualism kepemimpinan yang melahirkan dua kompetisi; Liga Super Indonesia dan Liga Primer Indonesia.

Arema Malang pun ikut terbelah.

Seperti beberapa klub lain di Indonesia, Arema Malang kala itu tampil di dua liga dengan kepengurusan klub yang berbeda.

Dari titik itulah, bencana datang bertubi-tubi.

Setelah ricuh sepak bola berakhir, pencabutan sanksi dari FIFA dan liga kembali bersatu, Arema Malang mengalami konflik internal karena adanya dua klub dengan entitas sama.

Arema Malang yang berada di Liga Super yakni Arema Cronus (kini Arema FC) diakui sebagai entitas resmi setelah konflik PSSI mereda dan langsung berkompetisi di kasta tertinggi.

Arema Malang yang berada di Liga Primer Indonesia yakni Arema Indonesia akhirnya diakui belakangan dan mengikuti kompetisi di kasta ketiga (Liga Nusantara).

Arema FC berada di bawah naungan PT Arema Aremania Bersatu Berprestasi, sedangkan Arema Indonesia dimiliki oleh PT Arema Indonesia.

Dualisme tersebut belum lah selesai hingga kini dan masyarakat tetap mengenal dua Arema Malang dalam khasanah sepak bola Indonesia; Arema FC dan Arema Indonesia.

Suporter dan Stadion

Arema Malang memiliki superter loyal dengan nama Aremania dan Aremanita sebutan untuk suporter perempuan.

Aremania adalah orang-orang yang menggilai Arema dan karena makna mania berasal dari bahasa Inggris “maniac”.

Tren penggunaan nama belakang “mania” dahulu sempat populer di kalangan suporter sepak bola Indonesia pada era Galatama dan Ligina.

Arema Malang memiliki dua stadion yang sering menjadi kandang yakni Stadion Gajayana dan Stadion Kanjuruhan.

Prestasi

1. Liga Nasional

Galatama

Juara (1): 1993

Indonesia Super League

Juara (1): 2010

Runner-Up (2): 2011, 2013

Divisi Satu Liga Indonesia

Juara (1): 2004

2. Piala Nasional

Piala Galatama

Runner-Up (1): 1992

Piala Indonesia

Juara (2): 2005, 2006

Runner-Up (1): 2010

3. Internasional

Penyisihan grup Liga Champions Asia 2007

Penyisihan grup Liga Champions Asia 2011

Perempatfinal Piala AFC 2012

Babak-16 besar Piala AFC 2014

Skuad Arema FC pada 2019

Kiper:

Kurniawan Kartika Ajie, Utam Rusdiana, Sandy Firmansyah, Andrias Fransisco

Bek :

Hamka Hamzah, Arthur Cunha, Johan Farizi, Alfin Tuasalamony, Ikhfanul Alam, Ricky Akbar Ohorela, Agil Munawar, Rachmat Latif

Gelandang:

Makan Konate, Pavel Smplyachenko, Hendro Siswanto, Hanif Sjahbandi, Dendi Santoso, Nasir, Ridwan Tawainella, Jayus Hariono, M Rafli, Titan Agung Fauzi, Vikrian Akbar

Penyerang :

Sylvano Comvalius, Ricky Kayame, Dedik Setiawan, Sunarto, Rivaldi Bawuo, Ahmad Nur Hardianto, Zidane Pulanda.

(TribunnewsWiki.com/Haris Chaebar)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Arema Malang

ARTIKEL POPULER:

Profil Antoine Griezmann - Pesepakbola Asal Perancis

Ronaldinho - Legenda Hidup Sepak Bola Dunia

Profil Zinédine Zidane - Legenda Sepak Bola Asal Perancis

TONTON JUGA:

Editor: Radifan Setiawan
Video Production: Panji Anggoro Putro
Sumber: TribunnewsWiki

VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved