Terkini Nasional

Gus Mus: Jika Susi Diganti, Kemungkinan Laut akan Rusak Lagi

Jumat, 16 Agustus 2019 09:14 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti ikut menghadiri peringatan 75 tahun KH Mustofa Bisri atau Gus Mus di Semarang, Jawa Tengah, Rabu (14/8/2019) malam.

Secara khusus, Susi turut membacakan satu puisi dalam forum "Persembahan Sahabat dan Santri untuk Kiaiku" tersebut.

Sebelum Susi membaca puisi, Gus Mus mengundang menteri nyentrik itu naik ke atas panggung untuk bersama-sama memotong tumpeng.

Susi yang malam itu mengenakan baju merah itu pun dipanggil.

Di saat Susi berjalan ke panggung, Gus memuji perempuan asal Jawa Barat tersebut.

"Kalau Bu Susi diganti mungkin laut rusak lagi. Tolong sampaikan ke Pak Jokowi, orang yang dekat Pak Jokowi, Gus Mus mendukung bu Susi," tambahnya dari atas panggung.

Kebanggaan Gus Mus kepada Susi cukup beralasan.

Susi patut diidolakan atas aksi-aksi nyentriknya dan juga kebijakan tegas di bidang kelautan.

"Saya kagumi Bu Susi bukan sebagai menteri, saya kagumi sebagai perempuan Indonesia, yang bangga Indonesia, mencintai rakyat Indonesia," tambahnya.

Jika pun nantinya tidak dipilih lagi menjadi menteri, Gus Mus akan memberinya pekerjaan.

"Kalaupun tidak jadi menteri, saya kasih gawean (kerjaan)," candanya.

Susi sendiri dalam kesempatan itu turut membacakan puisi karangan Gus Mus di depan ribuan warga yang hadir.

"Saya dapat kiriman 1 lembar ditulis Gus Mus, dan saya diminta bacakan," ucap Susi.

Sejumlah tokoh hadir dalam perayaan ulang tahun Gus Mus, antara lain Mahfud MD, Ganjar Pranowo, Susi Pudjiastuti, Sudhamek, istri almarhum Gus Dur Sinta Nuriyah, serta sejumlah seniman dan budayawan tanah air.

Selain itu, acara yang digelar di Kelenteng Sam Poo Kong Semarang itu juga dihadiri oleh ribuan orang.

Dalam kesempatan ini, Gus Mus berterima kasih kepada salah satu gurunya di sekolah rakyat. Namanya Rifai.

"Guru saya yang langsung mengajari saya dicari-cari tidak ada, hanya satu guru sekolah rakyat dan saya minta untuk dihadirkan di sini. Saya ingin mengucapkan terima kasih. Namanya Pak Rifai. Ini guru saya yang formal satu-satunya," tambahnya.

KH Ahmad Mustofa Bisri lahir di Rembang, 10 Agustus 1944.

Sosok yang akrab disapa Gus Mus itu adalah pengasuh Pondok Pesantren Roudlatuth Tholibin, yang didirikan tahun 1955 oleh ayah Gus Mus, KH Bisri Mustofa. Gus Mus menikah dengan Hj. Siti Fatmah dan dikaruniai 7 anak dan 13 cucu.

Gus Mus mengenyam pendidikan Universitas Al Azhar Cairo (Mesir, 1964-1970) untuk Studi Islam dan Bahasa Arab ini dan bahkan meraih beasiswa.

Ia sebelumnya menempuh pendidikan di SR 6 tahun (Rembang, 1950-1956), Pesantren Lirboyo (Kediri, 1956-1958), Pesantren Krapyak (Yogyakarta, 1958-1962), Pesantren Taman Pelajar Islam (Rembang, 1962-1964).

Sejak muda, Gus Mus yang senang membaca ini mempunyai kebiasaan menulis, terutama puisi. Tulisannya sejak remaja dimuat di berbagai media massa.
(Penulis: Kontributor Semarang, Nazar Nurdin)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul "Tolong Sampaikan ke Pak Jokowi, Gus Mus Mendukung Bu Susi"

ARTIKEL POPULER:

Baca: Video Keahlian Menteri Susi Pudjiastuti 40 Tahun yang Lalu

Baca: Susi Pudjiastuti Kampanye Tolak Plastik Sekali Pakai: Pembuang Sampah di Laut, Tenggelamkan!

Baca: Rumah Susi Pudjiastuti Dirusak Orang Mengaku Kemasukan Roh, Polisi: Motifnya Kesal

TONTON JUGA:

Editor: Alfin Wahyu Yulianto
Video Production: Ananda Bayu Sidarta
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved