Terkini Nasional

Demokrat Mendekat, Partai Politik Koalisi Indonesia Kerja Khawatir

Rabu, 14 Agustus 2019 23:43 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Pengamat politik Hendri Satrio khawatir partai politik Koalisi Indonesia Kerja (KIK) tidak bisa menerima keinginan Partai Demokrat untuk bergabung ke pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-KH Maruf Amin pada periode 2019-2024.

Karena mereka khawatir, ini sama saja memuluskan jalan politik Putera sulung Ketua Umum Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) untuk pemilu presiden 2024.

"Parpol koalisi yang lain, di luar PDIP, bisa oke. Tapi asal jangan AHY yang didorong jadi Menterinya. Karena hanya akan memberikan panggung bagi AHY di 2024," ujar pendiri lembaga analisis politik KedaiKOPI ini kepada Tribunnews.com, Rabu (14/8/2019).

Hal itulah yang akan menjadi pertimbangan yang paling berat bagi parpol KIK untuk menerima bergabungnya Demokrat.

Apalagi panggung pilpres 2024 mendatang adalah panggung kosong tanpa petahana Jokowi yang akan bisa mencalonkan kembali.

Hal senada juga disampaikan Ketua DPP PDI-Perjuangan Andreas Hugo Pareira.

Andreas Pareira menilai sudah terlambat jika keinginan Partai Demokrat untuk bergabung dengan koalisi pendukung pasangan Joko Widodo-Maruf Amin.

Seharusnya menurut anggota DPR RI ini, hal tersebut sudah dilakukan sebelum Pemilihan Presiden (Pilrpes) 2019 lalu. Bukan sekarang.

"Seharusnya ini sudah dilakukan sebelum pilpres. Sudah sangat terlambat apabila baru sekarang diekspresikan," ujar Anggota Komisi I DPR RI ini kepada Tribunnews.com, Rabu (14/8/2019).

Namun pernyataan ini juga kata dia, Andreas Pareira menduga, keinginan Demokrat mendukung Jokowi-Maruf karena berharap akan ada power sharing atau bagi-bagi kekuasaan dalam kabinet nanti.

"Ini juga bisa diartikan bahwa Partai Demokrat ingin mendukung pemerintahan Jokowi-Maruf, tentu dengan harapan ada power sharing dalam kabinet nanti," jelasnya.

Dia yakin Jokowi akan jeli dalam menilai banyaknya dukungan yang mengalir terus setelah dirinya dinyatakan sebagai pemenang Pilpres 2019.

"Soal ini tentu presiden Jokowi akan lebih jeli melihat kemungkinan-kemungkinan dukungan yang mengalir pascakemenangan dan mengelola dukuangan-dukungan tersebut sehingga pemerintahan lima tahun kedepan tetap efektif.

Partai Demokrat mulai terbuka menunjukkan sikap politik mereka untuk mendukung pemerintahan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Ketua Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean mengatakan, partainya akan mendukung pemerintahan meski belum keluar sikap resmi.

"Ya itu sikap resmi dan opsi terdepan. Tapi semua kembali ke Pak Jokowi," kata Ferdinand kepada wartawan, Senin (12/8/2019).

"Kapan? Sikap itu sudah resmi diputuskan pasca-40 hari berkabung Demokrat meski tak diumumkan secara resmi, karena menunggu disampaikan secara formal pada saat yang tepat," ucapnya.

Ferdinand mengatakan, saat ini partainya masih menjalin komunikasi intens dengan partai-partai dalam Koalisi Indonesia Kerja (KIK) dan Jokowi.

Ia mengatakan, Partai Demokrat siap membantu pemerintah jika Presiden terpilih Joko Widodo mengajak bergabung.

"Saya tegaskan kembali bahwa semua ini nanti kita kembalikan kepada Pak Jokowi sebagai pemegang hak konstitusionalnya," ucap Ferdinand.

"Kami percaya dan yakin bahwa Pak Jokowi mampu menyusun dan merumuskan siapa-siapa yang akan Beliau ajak dalam pemerintahannya nanti," ujar dia.

Ferdinand menambahkan, sikap resmi Partai Demokrat yang mendukung pemerintahan Jokowi-Ma'ruf nantinya akan disampaikan secara resmi oleh Ketua Umum, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Demokrat Ingin Gabung ke Pemerintah, Koalisi Khawatir Akan Muluskan Jalan AHY di 2024

ARTIKEL POPULER:

Baca: Edhy Prabowo Tegaskan Bagi yang Tidak Merasa Penumpang Gelap dan Sebut Tak Usah Kebakaran Jenggot

Baca: Meski Prabowo Hadir di Kongres PDIP, Belum Tentu Koalisi di 2024

Baca: Prabowo Hadir di Kongres V PDIP, Sinyal Baik untuk Dunia Politik Indonesia?

TONTON JUGA:

Editor: Radifan Setiawan
Video Production: Ananda Bayu Sidarta
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved