Terkini Daerah

PLN Ungkap Penyebab MRT Ikut Mati

Senin, 5 Agustus 2019 14:00 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Sejumlah wilayah di Jabodetabek dan sekitarnya mengalami pemadaman listrik pada Minggu (4/5/2019) siang.

Kondisi ini menyebabkan gangguan pada pelayanan publik termasuk Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta hingga Minggu malam.

Namun pagi ini Senin (5/8/2019), MRT sudah kembali normal.

Hal ini terlihat dari postingan di akun Instagram @mrtjkt pada Senin (5/8/2019) pagi ini.

Pihak MRT menginformasikan bahwa MRT Jakarta sudah beroperasi normal seperti biasa dan akan melayani mulai pukul 05.00-24.00 WIB.

Selain itu, penumpang akan dikenakan tarif normal.

"Teman MRT hari ini MRT Jakarta beroperasi normal seperti biasa dan akan melayani kalian mulai pukul 05.00- 24.00 WIB, serta penumpang akan dikenakan tarif normal.

Jadi sudah siapkah naik MRT hari ini?"tulis akun @mrtjkt di Instagram.

PLN ungkap penyebab MRT ikut mati

PT PLN (Persero) mengklaim memiliki cadangan listrik untuk Mass Rapid Transit ( MRT) saat terjadi pemadaman listrik.

Lantas, mengapa pemadaman listrik black out menyebabkan layanan MRT tak beroperasi maksimal?

Mengutip laman Kompas.com, Direktur Pengadaan Strategis II PLN, Djoko Raharjo Abumanan, membenarkan PLN memiliki cadangan listrik untuk MRT dengan membangun PLTG di daerah Senayan.

Namun, PLTG ini belum beroperasi sehingga MRT juga terdampak pemadaman listrik sejak Minggu siang, (4/8/2019).

"MRT terus terang PLN menyiapkan cadangannya dengan membangun PLTG di Senayan, dekat Lapangan Tembak."

"Tapi ini belum beroperasi, kebetulan yang membangun Indonesia Power," kata Djoko Raharjo Abumanan dalam konferensi pers di Gandul, Minggu (4/8/2019).

Plt Direktur Utama PLN Sripeni Inten Cahyani menambahkan, adapun pembangun PLTG di daerah Senayan itu memang dikhususkan untuk cadangan listrik MRT saat keadaan darurat, seperti kejadian padamnya listrik (black out) seperti hari Minggu (4/8/12019).

"PLTG itu memang harusnya mem-back up MRT. PLTG itu backup ke-4 untuk MRT, sedangkan back up ke 1 sampai 3 itu ada di gardu-gardu induk yang akan mensupport ke sistem listriknya MRT. Tentunya, yang harusnya jalan saat kondisi ini adalah back up ke-4. Tapi saat ini pembangunannya masih dalam proses," ungkap Inten.

Inten juga menjelasakan proses pembangunan PLTG tersebut sudah berada di angka 80-90 persen dan sudah memasuki tahap pengujian.

Sementara, pembangunan dilakukan di Senayan karena tempat tersebut pernah dibangun pembangkit listrik pada zaman Presiden RI ke-1, Soekarno.

Hanya saja bedanya, kapasitas dan ukurannya diperbesar dan dibuat lebih efisien.

"Dulu zamannya Pak Karno, pembangkit itu didirikan di Senayan. Jadi ada sejarahnya kenapa diletakkan di Senayan. Di situ sudah ada, cuma size-nya saja yang dibesarkan, tapi teknologinya jauh lebih efisien meskipun pembangkitnya besar," ujar Inten.

Inten berharap, pembangunan dan masa uji coba bisa berjalan cepat dan lancar sehingga cadangan listrik MRT bisa dimaksimalkan.

"Kita harapkan mudah-mudahan ke depan bisa beroperasi," harap Inten.

(Tribunnews.com/Sinatrya/Kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul MRT Kembali Beroperasi setelah Listrik Padam, PLN Ungkap Penyebab MRT Ikut Mati

ARTIKEL POPULER:

Listrik Padam di Jabodetabek, MRT Tutup Layanan untuk Sementara

Listrik Padam di Jabodetabek hingga KRL dan MRT Tak Dapat Beroperasi, Berikut Penjelasan Resmi PLN

Listrik Padam, Seluruh Penumpang MRT Berhasil Dievakuasi dan Imbau Menggunakan Bus Transjakarta

TONTON JUGA:

Editor: Aprilia Saraswati
Video Production: Bintang Nur Rahman
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved