Terkini Nasional

Video Lokasi Tanah Retak Pantai Anom Tangerang yang Mendadak Viral Karena Kekeringan

Selasa, 9 Juli 2019 19:50 WIB
TribunJakarta

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUN-VIDEO.COM, PAKUHAJI - Tanah retak di Pantai Anom, Desa Kramat, Kecamatan Pakuhaji, Kabupaten Tangerang pun menjadi destinasi dadakan yang menjadi incaran para wisatawan Tangerang hingga luar kota.

Retakan tanah tersebut pun sontak langsung viral di media sosial lantaran mempunyai daya tarik yang jarang dijumpai di perkotaan terutama para pencari konten instagram.

Atau mendadak jadi tempat instagramable sebutan kekiniannya.

Hasil penelusuran TribunJakarta.com, saat menyambangi fenomena alam yang instagramable tersebut, medan yang harus dilalui wisatawan cukup ekstrem.

Jalan masuk menuju tanah retak Pantai Anom itu berada persis di sebelah Kantor Desa Kramat, Kecamatan Pakuhaji.

Untuk mencapai lokasi tanah retak Pantai Anom, wisatawan harus menggunakan kendaraan roda dua karena jalanan sempit dan sebelah kanan kirinya terjal langsung ke empang.

Ukuran jalannya pun sempit hanya sekira dua satu setengah meter, untuk menuju Pantai Anom pun dibutuhkan waktu sekira 15 menit atau sejauh dua kilometer dari kantor desa Kramat.

Hingga saat ini belum ada akses untuk kendaraan roda empat.

Kasan, warga asli sana mengatakan tidak habis pikir bahwa lahan dekat lahan garapannya tersebut mendadak ramai pengunjung dalam waktu singkat.

"Iya mendadak viral, saya kaget juga. Padahal dulu mah sepi-sepi saja kang, ini kan tanah kekeringan pasti tiap tahun adanya. Tapi baru sekarang sampai kayak tempat wisata," ujar Kasan sambil menunjukan arah ke Pantai Anom, Selasa (9/7/2019).

Untuk wisatawan yang membawa mobil tidak perlu khawatir lantaran ada ojek warga sekitar yang akan mengantarkan anda langsung ke lokasi tanah retak yang instagramable itu.

Anda cukup mengeluarkan uang sebesar Rp10 ribu saja sampai ke lokasi.

Sesampainya TribunJakarta.com di lokasi, tanah seluas sekira satu hektare tersebut sudah banyak disambangi para pemburu foto mulai dari remaja hingga anak muda.

"Awalnya ini lumpur dari tumpahan laut, tapi ternyata udah masuk ke musim kemarau panjang malah jadi retak-retak gini, ukurannya juga gede-gede," terang Kasan.

Di sana, wisatawan dapat sepuasnya mengambil gambar untuk berswafoto atau pun sekedar mengagumi fenomena alam yang jarang terjadi itu.(*)

ARTIKEL POPULER:

VIRAL OF THE DAY: Pria Makassar yang Nikahi Wanita Asal Eropa, Viral seusai Diunggah di FB

Viral Anak Wakil Wali Kota Tidore Muhammad Rafdi Marajabessy Kerja Jadi Kuli Banguanan

VIRAL OF THE DAY: Video Maaf-maafan Pencuri Motor dengan Korbannya

TONTON JUGA:

Editor: fajri digit sholikhawan
Video Production: Ignatius Agustha Kurniawan
Sumber: TribunJakarta
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved