Terkini Daerah

Tewasnya Remaja di Kupang Menyulut Bentrok 2 Perguruan Silat

Kamis, 6 Juni 2019 18:05 WIB
Kompas.com

TRIBUN-VIDEO.COM, KUPANG - Aparat Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (NTT) mengungkap penyebab tewasnya Ramos Horta Soares (19), di tempat pesta di Desa Manusak, Kecamatan Kupang Timur, Kabupaten Kupang, Kamis (6/6/2019) dini hari.

"Awalnya terjadi perkelahian antar Perguruan Bela Diri Kera Sakti dan PSHT di acara pesta di rumah Lorens Marcues di Perumahan 100 RT 019, RW 007, Desa Manusak," ungkap Kapolda NTT Irjen Polisi Raja Erizman, kepada Kompas.com, Kamis siang.

"Akibat bentrokan dua perguruan silat itu, mengakibatkan salah satu korban bernama Ramos Horta Soares meninggal dunia," sambung Erizman.

Erizman mengatakan, kejadian itu berawal ketika Ramos mendatangi tempat pesta di rumah Lorens Marcues di Perumahan 100 RT 019, RW 007 Desa Manusak, pukul 02.00 Wita.

Setelah berada di dalam tenda pesta, lanjut Erizman, korban diajak duduk oleh beberapa orang yang tidak dikenal.

"Beberapa saat kemudian terjadilah keributan dan pada saat terjadi keributan korban ditikam oleh seseorang dengan benda tajam," ungkap Erizman.

Setelah ditikam, kata Erizman, korban kemudian dibawa oleh pihak keluarga dan beberapa orang temannya ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Naibonat, untuk diberi perawatan medis.

"Korban pun tiba di RSUD Naibonat sekitar pukul 06.00 Wita. Setelah ditangani oleh petugas medis, nyawa korban pun tidak bisa diselamatkan," kata Erizman.

Saat ini polisi sudah mengantongi identitas pelaku, setelah melakukan pemeriksaan terhadap dua orang saksi yang melihat kejadian itu.

"Saat ini, kita masih fokus untuk mengamankan bentrokan warga, setelah tewasnya korban," kata Erizman.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Penyebab Tewasnya Remaja di Kupang akibat Bentrokan 2 Perguruan Silat"

ARTIKEL POPULER

Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaan dari HP Melalui Aplikasi BPJSTKU, Bisa Kapan Pun dan di Mana Pun

Cara Cek Nomor Telkomsel di HP

Cara Cek Nomor Indosat di HP

TONTON JUGA:

Editor: Sigit Ariyanto
Video Production: Muhammad Eka Putra
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved