Terkini Daerah

Viral Mahasiswa Tewas Dikeroyok Warga, Marbot Provokasi Lewat Mikrofon Seolah Korban akan Maling

Minggu, 16 Desember 2018 12:48 WIB
Tribun Timur

TRIBUN-VIDEO.COM - Kasus main hakim di masjid hingga mengakibatkan korban jiwa kembali terjadi.

Seorang mahasiswa bernama Muhammad Khaidir (23), tewas dikeroyok di dalam Masjid Nurul Yasin Kampung Jatia Kelurahan Mata Allo, Kecamatan Bajeng, Gowa, Senin (10/12/2018) pukul 02:00 dini hari lalu

Video detik-detik pengeroyokan Khaidir bererdar di media sosial dan menjadi viral.

Dalam video yang beredar, tampak Khaidir tersungkur di lantai masjid karena dihajar oleh beberapa warga.

Khaidir tampak dipukul menggunakan tongkat, ditendang hingga diinjak oleh warga.

Dalam video tampak aksi pengeroyokan dilakukan di dalam masjid.

Namun diketahui Khaidir akhirnya tewas di halaman Masjid Nurul Yasin.

Muhammad Khaidir adalah warga Dusun Manarai, Kelurahan Bonto Bosuru, Kecamatan Bontoharu, Kebupaten Selayar.

Saat ini Khaidir diketahui tengah menempuh pendidikan di Universitas Indonesia Timur di Makassar.

Khaidir tewas dihajar massa karena dituduh hendak mencuri barang yang ada di dalam masjid.

Melansir Tribun-Timur, Kapolres Gowa AKBP Shinto membeberkan kronologi pengeroyokan yang mengakibatkan Kahidir tewas.

Awalnya Khaidir datang ke rumah salah satu tersangka YDS (49), mengetuk pintu rumahnya dengan keras.

Namun pintu tidak dibuka sehingga Khaidir berjalan ke dalam masjid dan melakukan kegiatan yang agresif terhadap barang-barang di dalam mesjid.

"RDN (47), marbot masjid, memprovokasi warga melalui mikrofon dengan mengatakan seolah-olah ada maling yang tertangkap di tempat ibadah," kata Shinto, Rabu (12/12/2018).

Provokasi RDN disambut warga yang langsung beramai-ramai datang ke masjid dan langsung menghakimi Khaidir.

"Kami melihat ada mis-interpretasi warga yang melihat sikap MK, kemudian merealisasikan sikap kemarahan dengan melakukan aksi main hakim sendiri," sesal kapolres jebolan Akpol 1999 ini.

Polisi telah menetapkan 10 tersangka dalam kasus pengeroyokan terhadak Khaidir.

Mereka adalah marbod masjid RDN (47), ASW (26), HST (18), IDK (52), SDS (53), INA (24) YDS (49) dan tiga saksi yang kemudian turut dijadikan tersangka HDL (54), LN (16), serta ICZ (17).

Para pelaku dikenakan Pasal 170 ayat (2) ke-3e KUHP tentang kekerasan secara bersama-sama terhadap orang yang akibatkan meninggal dunia, ancaman hukuman 12 tahun penjara.

HDL yang membawa parang ke tkp dikenakan pasal 2 (1) UU Darurat No 12 tahun 1951, No 78 tahun 1951 ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Sementara dari hasil autopsi, polisi menemukan sejumlah luka memar dan luka robek pada berbagai bagian tubuh korban.

Simak video di atas.(Tribun-Video.com/Alfin Wahyu Yulianto)

ARTIKEL POPULER:

Anies Baswedan Rela Panjat Pagar demi Sambut Tim Persija

Video Detik-detik Gunung Soputan Meletus, Abu Vulkanis Capai 3 Kilometer

Ketua Umum The Jakmania: Kami Juara karena Settingan Allah

TONTON JUGA:

Editor: Fatikha Rizky Asteria N
Reporter: Alfin Wahyu Yulianto
Video Production: bagus gema praditiya sukirman
Sumber: Tribun Timur
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved