Terkini Nasional

Satu per Satu Kesaktian Sambo saat Jadi Kadiv Propam Polri Terbongkar di Persidangan: Hakim Terkejut

Selasa, 6 Desember 2022 10:43 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Beberapa kesaktian Ferdy Sambo terungkap dalam persidangan perkara tewasnya Brigadir J.

Kesaktian Ferdy Sambo, eks Kadiv Propam Polri itu membuat majelis hakim tercengang.

Seperti, Bripka Ricky Rizal yang ditugaskan secara khusus oleh Ferdy Sambo untuk menjaga anaknya di Magelang.

Padahal status Bripka Ricky Rizal adalah BKO Divpropam Polri.

Menurut majelis hakim, itu adalah luar biasa.

Baca: Sempat Menolak, Bripka Ricky Rizal Mengaku Dirayu Putri Candrawathi agar Mau Jadi Ajudan Ferdy Sambo

Sebelumnya, majelis hakim dibuat terkejut dengan Laporan Polisi hingga Berita Acara Interogasi dibuat sesuai pesanan Ferdy Sambo.

Hal ini dungkap oleh mantan Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan, AKBP Ridwan Soplanit di persidangan.

Ricky Rizal Ditugaskan Secara Khusus untuk Jaga Anak Ferdy Sambo, Hakim Wahyu: Luar Biasa Memang

Tugas Ricky Rizal selama bekerja bersama Ferdy Sambo adalah menjaga anak eks Kadiv Propam Polri tersebut.

Sidang hari ini, Ricky Rizal dijadwalkan datang sebagai saksi atas terdakwa Richard Eliezer (Bharada E)

Sedangkan Bharada E duduk sebagai terdakwa untuk sidang hari ini.

Dalam persidangan kali ini, hakim di antaranya menanyakan mengenai tugas yang diemban Ricky Rizal selama bekerja bersama Ferdy Sambo.

Baca: Kuat Maruf Dinyatakan Bohong saat Diperiksa Gunakan Lie Detector, Mengaku Tak Lihat Sambo Menembak

Kemudian, Ricky Rizal menyampaikan bahwa di awal dirinya merupakan ajudan dari Ferdy Sambo.

"Selama menjadi ajudan, tugas saudara sebagai apa? Driver, ajudan, atau sebagai apa?" tanya Hakim Wahyu Imam Santoso.

"Waktu itu, saya sebagai ajudan Yang Mulia," jawab Ricky Rizal yang saat itu duduk sebagai saksi terdakwa Richard Eliezer.

Meskipun Ricky Rizal pada saat itu mendapatkan Surat Kuasa (SK) bertugas di BKO Div Propam, ia tetap ditugaskan secara khusus untuk menjaga anak dari Ferdy Sambo di Magelang.

"Walaupun SK saudara BKO di Div Propam? Luar biasa memang," ungkap hakim.

Mendengar pernyataan hakim tersebut, berdasarkan pantauan dari Tribunnews.com di YouTube KompasTV, Ricky Rizal hanya bisa terdiam tidak menanggapi.

Diketahui, anak Ferdy Sambo bersekolah di Sekolah Taruna Nusantara, Magelang yang menerapkan sistem asrama.

Ricky Rizal mengaku bahwa ia meng-handle anak Ferdy Sambo dengan cara menanyakan kepada teman-teman anggotanya di Polres Magelang.

"Jadi saya nanya untuk bagaimana handle keperluan-keperluan (Anak Ferdy Sambo) yang apabila dibutuhkan."

"Ataupun memperoleh informasi-informasi terkait kesehatan putranya beliau (Ferdy Sambo) di dalam," ucap Ricky.

Ricky Rizal Diberikan 2 Rekening untuk Penuhi Kebutuhan

Ricky Rizal mengatakan bahwa seluruh uang yang diberikan Ferdy Sambo untuk ia kelola digunakan untuk memenuhi kebutuhan sekolah dan kebutuhan keluarga.

Hakim Wahyu menyatakan bahwa Ricky Rizal diberikan dua rekening oleh Ferdy Sambo.

Baca: Kuat Maruf Dinyatakan Bohong saat Diperiksa Gunakan Lie Detector, Mengaku Tak Lihat Sambo Menembak

Dua rekening yang diketahui dari BNI dan BCA tersebut digunakan untuk mengurus semua keperluan anak Ferdy Sambo.

Ada pun untuk keperluan anak Ferdy Sambo tersebut yakni sebagian besar meliputi pembayaran sekolah.

Ricky Rizal diberikan tugas untuk membayar SPP sekolah selama satu tahun penuh.

Untuk keperluan rumah sendiri, seperti listrik dan air juga dibayarkan melalui uang yang dikelola oleh Ricky Rizal tersebut.

"Sama keperluan kalau Mas Brata pulang pakai pesawat, untuk kita beli tiket," ungkap Ricky, dikutip dari tayangan YouTube KompasTV, Senin (5/12/2022).

Ketika hakim menanyakan mengenai rincian berapa besaran uang yang dikirimkan tiap bulannya, Ricky Rizal mengatakan jika hal tersebut tidak pasti.

"Saya tidak pernah mengecek yang masuk."

"Saya tidak mengingat kapan dikirim, kapan enggak," ucap Ricky.

Ricky hanya mengatakan bahwa ia selalu mengirim screenshoot mengenai jumlah saldo rekening yang dikirimkan untuk diberikan kepada Putri Candrawathi sebagai laporan saldo akhir bulan yang tersisa.

"Saya laporkan lewat chat, berikut laporan-laporan pengeluarannya," ungkap Ricky.

Baca: Kuat Maruf Dinyatakan Bohong saat Diperiksa Gunakan Lie Detector, Mengaku Tak Lihat Sambo Menembak

Rekening atas Nama Bripka RR Disebut Digunakan untuk Biaya Main Game Anak Ferdy Sambo

Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR menyebut salah satu rekening yang didaftarkan Ferdy Sambo atas nama dirinya digunakan untuk membiayai kegemaran anak mantan Kadiv Propam Polri itu bermain game.

Bripka RR menyebut rekening itu didaftarkan Ferdy Sambo saat masih menjadi Kapolres Brebes.

Hal ini diketahui saat sesi tanya jawab antara Ketua Majelis Hakim, Wahyu Iman Santoso, dengan Bripka RR dalam sidang lanjutan kasus pembunuhan Brigadir J di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Senin (5/12/2022).

Awalnya, Wahyu ingin memastikan terkait rekening di Bank Nasional Indonesia (BNI) dan Bank Central Asia (BCA) adalah milik Ferdy Sambo yang didaftarkan atas nama Bripka RR.

Menjawab pertanyaan tersebut, Bripka RR pun membenarkan.

Lalu, dirinya menjelaskan bahwa Ferdy Sambo juga pernah mendaftarkan rekening BNI atas namanya saat masih berdinas di Brebes.

"Bahwa uang yang berada di rekening Saudara pun itu juga uang Ferdy Sambo," kata Wahyu.

"Siap, betul Yang Mulia," jawab Bripka RR.

Selanjutnya, Bripka RR pun menjelaskan kegunaan rekening tersebut untuk membiayai kegemaran anak Ferdy Sambo yaitu bermain game.

Baca: Hakim Sindir Kuat dan Ricky, Kompak Tak Lihat Ferdy Sambo Tembak Brigadir J: Kalian Buta dan Tuli?

"Dulu pun waktu (berdinas) di Brebes, sempat (Ferdy Sambo) membuka rekening BNI juga atas nama saya untuk keperluan anaknya waktu itu main game, Yang Mulia. Jadi dari situ untuk keperluan main game," jelas Bripka RR.

Deretan Aset Ferdy Sambo atas Nama Bripka RR: Ada Rekening Bank dan Sepeda Motor

Ferdy Sambo memiliki deretan aset atas nama Bripka Ricky Rizal alias Bripka RR, yaitu dua rekening bank dan sepeda motor.

Dua rekening tersebut berada di dua bank berbeda, yaitu di Bank Nasional Indonesia (BNI) dan Bank Central Asia (BCA).

Sementara, untuk sepeda motor Honda Beat dibeli Ferdy Sambo atas nama Bripka RR saat masih berdinas di Brebes, Jawa Tengah.

Hal ini diketahui saat sesi tanya jawab antara Ketua Majelis Hakim, Wahyu Iman Santosa, dengan Bripka RR dalam sidang lanjutan kasus pembunuhan berencana Brigadir J di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Senin (5/12/2022).

"Tadi Saudara mengatakan bahwa Saudara Ferdy Sambo membeli sepeda motor diatasnamakan Saudara (Bripka RR)?" kata Wahyu, dikutip dari YouTube Kompas TV.

"Siap, Yang Mulia. (Pembelian sepeda motor) atas nama saya di Brebes," jawab Bripka RR.

Kemudian, Wahyu mengonfirmasi terkait keterangan saksi-saksi soal kepemilikan rekening Ferdy Sambo yang didaftarkan atas nama Bripka RR.

Bripka RR pun membenarkan keterangan saksi-saksi khususnya dari pihak BNI cabang Cibinong yang pernah dihadirkan dalam sidang beberapa waktu lalu.

"Pada waktu pemeriksaan saudara saksi-saksi, dari BNI (menjelaskan) bahwa uang yang berada di rekening Saudara pun itu juga uangnya Ferdy Sambo?" tanya Wahyu.

"Benar, Yang Mulia," jawab Bripka RR.

Baca: Racun Dibeli dengan Uang Orangtua, Sianida Digunakan Dhio untuk Bunuh Keluarganya

Majelis Hakim mengeluarkan respon kaget saat mengetahui adanya rekayasa dalam pembuatan laporan polisi (LP) kasus pembunuhan terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Tak hanya LP, Berita Acara Interogasi (BAI) atas perkara ini juga disebut Mantan Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan, AKBP Ridwan Soplanit telah direkayasa.

"Luar biasa sekali. Ini perkara pembunuhan, laporan polisi, berita acara interogasi dibuat berdasarkan pesanan seperti itu," ujar Hakim Ketua, Wahyu Iman Santoso dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan pada Selasa (29/11/2022).

Ferdy Sambo Rekayasa Bagian Kronologi

Rekayasa itu tepatnya dilakukan pada bagian kronologi peristiwa yang terjadi di rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga.

"Kronologinya," kata Ridwan di dalam persidangan pada Selasa (29/11/2022).

Ridwan menceritakan bahwa saat itu, Jumat (8/11/2022) dia mengantarkan BAI ke kediaman Sambo di Saguling.

Saat itu dia datang bersama Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kepala Unit, dan beberapa penyidik.

Begitu tiba, mereka menyerahkan BAI kepada Ferdy Sambo.

Sambo pun membawa BAI tersebut ke lantai atas rumahnya untuk ditanda tangani oleh Putri Candrawathi.

"Pak Ferdy Sambo menyampaikan ke kita bahwa ibu enggak bisa ketemu langsung," ujar Ridwan.

BAI itu diketahui tak hanya berisi keterangan Putri, tetapi juga keterangan Ferdy Sambo sebagai saksi.

"Jadi bukan hanya berita acara interogasi terhadap Putri saja yang diubah, tapi juga berita acara interogasi terhadap saudara Ferdy Sambo?" tanya Hakim Ketua.

Baca: Momen Kuat Maruf Mengaku Berbohong saat di Persidangan, Hakim: Kalau Ini Saya Percaya

"Betul, Yang Mulia," jawab Ridwan.

"Dari Pak Sambo itu saat tiba disana, Pak Sambo mengoreksi berita acara sebagai saksi yang terkait LP A saat itu."

Ridwan mengungkapkan bahwa Sambo memerintahkan untuk mengurangi beberapa bagian keterangan.

"Pak Sambo saat itu, kalau enggak salah menyampaikan bahwa ada beberapa keterangan di LP yang tidak usah dimasukkan," katanya.

Ferdy Sambo Mengarahkan Skenario Seolah-olah Terjadi Pelecehan Seksual terhadap Putri Candrawathi oleh Brigadir J

Mantan Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Ridwan Soplanit mengungkap, ketakutannya kalau dia tidak mengikuti skeanrio dari mantan Kadiv Propam Polri, Ferdy Sambo soal kasus tewasnya Brigadir J.

Ketakutan itu diungkap Ridwan dalam sidang terdakwa Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Senin (29/11/2022). Ridwan dihadirkan oleh jaksa dalam kapasitasnya sebagai saksi.

Mulanya, Ridwan menyatakan kalau dirinya diperintah Ferdy Sambo untuk membuat berita acara interogasi (BAI) Putri Candrawathi.

Di situ, Ferdy Sambo mengarahkan dengan skenario seolah-olah terjadi pelecehan seksual terhadap Putri Candrawathi oleh Yoshua.

"Kemudian saya panggil untuk masalah pelecehan saya panggil Kanit PPA saya, kemudian saya panggil beberapa penyidik saya untuk berbicara terkait dengan kronologis yang dibawa oleh AKBP Arif saat itu," kata Ridwan dalam persidangan.

Setelahnya, Ridwan langsung menemui atasnya yakni Kapolres Jakarta Selatan yang saat itu dijabat oleh Kombes Pol Budhi Herdi Susianto.

Kepada Budhi Herdi, Ridwan turut melaporkan apa yang menjadi perintah dari Ferdy Sambo.

"Saya sampaikan 'mohon izin komandan, ini ada AKBP Arif diperintahkan Pak FS untuk buat BAI karena Bu Putri saat itu kondisinya belum bisa ke Polres karena alasannya saat itu lagi trauma', akhirnya didatangi oleh AKBP Arif terkait dengan lembaran kronologis tersebut," kata dia.

"Kemudian dibuatkan BAI saat itu. Setelah satu jam kita diperintahkan Kapolres kita ke Saguling untuk membawa BAI tersebut ke Saguling," ucap Ridwan.

"Saat itu dibuat di Polres Jaksel, tanpa kehadiran Bu Putri? hanya mendengarkan penjelasan Arif?" tanya hakim Wahyu.

Baca: Sindiran Keras Majelis Hakim pada Kuat Maruf saat Beri Keterangan: Kalau Bohong Itu Konsisten

"Kronologisnya yang dibawa. Yang AKBP Arif sampaikan bahwa itu kronologis dari Bu Putri yang disampaikan kepada beliau," ujar Ridwan Soplanit.

"Wajar ga begitu?" tanya lagi hakim.

"Untuk itu saya menyampaikan ke Kapolres untuk hal tersebut," jawab Ridwan di persidangan.

"Ya wajar ga BAI dibuat tanpa kehadiran orangnya?" tanya Hakim menegaskan.

"Tidak wajar yang mulia," dijawab Ridwan.

Ikuti Perintah Ferdy Sambo Karena Takut Dipecat

Dari situ lantas majelis hakim menanyakan kenapa Ridwan Soplanit tidak menolak hal tersebut.

Singkatnya, proses BAI ke Polres Jakarta Selatan itu kata Ridwan tidak sesuai dengan prosedur yang ada, namun dirinya mengaku takut karena ada sanksi pemecatan.

"Maksudnya saudara sebagai Kasat, dan saudara Arif datang mewakili PC. Nah itu suatu ga lazim dan jelas di luar prosedur. Kenapa anggota saudara langsung buatkan padahal saudara jelas katakan menolak?" tanya hakim menegaskan.

"Ya saat itu Pak Arif sampaikam bahwa ini perintah Pak FS. Kemudian saya dengarkan seperti itu, saya juga laporkan ke pimpinan saya," kata Ridwan.

"Enggak, saudara kan sempat menolak, saudara melaporkan pimpinan, tetapi anggota saudara tetap kerjakan. Artinya enggak sinkron. Seberapa besar ketakutan anggota saudara sama saudara FS saat itu?" timpal Hakim Wahyu.

"Ya saat itu Pak FS sebagai Kadiv Propam," jawab Ridwan.

Baca: Sempat Menolak, Bripka Ricky Rizal Mengaku Dirayu Putri Candrawathi agar Mau Jadi Ajudan Ferdy Sambo

"Coba gambarkan, kenapa itu di luar prosesur tetap dijalankan? Apa sih yang dirasakan oleh Polres Jaksel saat itu?" cecar Hakim.

"Ya karena kita berhadapan dengan seorang Kadiv Propam, Yang Mulia, dan kita melihat memang dari awal di TKP kan perangkat dari Propam juga mereka sudah ada di situ, sehingga memang yang kita bayangkan kota dalam pengawasan Kadiv Propam Mabes," jawab Ridwan.

"Terburuknya, kalau saudara sempat nolak apasih selain dicopot?" tanya lagi hakim.

"Dicopot yang mulia," tukas Ridwan.

Baca juga: Jadi Korban Ferdy Sambo, Ridwan Soplanit Merana Kena Demosi 8 Tahun dan Gagal Sekolah

Sebagaimana diketahui, Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan pembunuhan berencana terhadap Brigadir Yosua Hutabarat.

Mereka ditetapkan tersangka bersama tiga orang lainnya, yaitu Bripka Ricky Rizal, Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E, dan Kuwat Maruf.

Kelimanya telah didakwa pasal 340 subsidair Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP dengan ancaman maksimal hukuman mati.

Selain itu, ada pula terdakwa obstruction of justice atau perintangan perkara. Mereka ialah Hendra Kurniawan, Agus Nurpatria, Chuck Putranto, Irfan Widianto, Arif Rahman Arifin, dan Baiquni Wibowo.

Para terdakwa obstruction of justice telah didakwa Pasal 49 juncto Pasal 33 subsidair Pasal 48 ayat (1) juncto Pasal 32 ayat (1) UU ITE Nomor 19 Tahun 2016 dan/atau dakwaan kedua pasal 233 KUHP subsidair Pasal 221 ayat (1) ke 2 KUHP juncto pasal 55 ayat 1 ke (1) KUHP. (tribun network/thf/Tribunnews.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Majelis Hakim Kembali Tercengang dengan Kesaktian Ferdy Sambo

# Ferdy Sambo # Sidang pembunuhan Brigadir J # Kadiv Propam Polri # Kasus Brigadir J

Editor: Ramadhan Aji Prakoso
Video Production: febrylian vitria cahyani
Sumber: Tribunnews.com

VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved