Mancanegara

Berikut Sosok Presiden China Xi Jinping yang Dikabarkan Dikudeta Militer

Senin, 26 September 2022 12:26 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Berikut sederet informasi terkait Xi Jinping, pemimpin China yang dikabarkan dikudeta.

Dunia maya dihebohkan dengan kabar tentang Presiden China Xi Jinping yang dikudeta dan telah berada di bawah tahanan rumah.

Menurut beberapa unggah di media sosial, Xi Jinping telah dicopot sebagai kepala Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) dan telah ditempatkan di bawah tahanan rumah, seperti dilansir NDTV.

Baik Partai Komunis China yang berkuasa di negara itu maupun media pemerintah belum memberikan konfirmasi resmi.

Baca: Sosok Li Qiaoming Jenderal Tinggi yang Diisukan akan Gantikan Xi Jinping di Tengah Isu Kudeta China

Beberapa pengguna Twitter hari ini memposting tentang dugaan tahanan rumah Xi.

Beberapa bahkan mengklaim bahwa ini adalah kudeta militer dan kendaraan PLA yang sudah mulai bergerak menuju Ibu Kota Beijing.

Lantas, siapa Xi Jinping?

Sosok Xi Jinping

Xi Jinping lahir pada 15 Juni 1953, di Fuping County, Provinsi Shaanxi Cina.

Dia adalah seorang politisi Cina dan pejabat pemerintah yang menjabat sebagai wakil presiden Republik Rakyat Cina (2008-2013).

Kemudian menjadi sekretaris jenderal Partai Komunis Tiongkok di tahun 2012.

Dan dari 2013 hingga sekarang, Xi tengah menjabat sebagai presiden China.

Mengutip Britannica, Xi Jinping adalah putra dari Xi Zhongxun, yang pernah menjabat sebagai wakil perdana menteri Tiongkok.

Xi sering tidak disukai oleh partai dan pemerintahnya, terutama sebelum dan selama Revolusi Kebudayaan (1966–1976) dan setelah dia secara terbuka mengkritik tindakan pemerintah selama insiden Lapangan Tiananmen 1989.

Baca: Pengamat: Tidak Ada Tanda-tanda Kudeta di China, Power Xi Jinping Terlalu Kuat untuk Dilengserkan

Masa kanak-kanak Xi yang lebih muda sebagian besar dihabiskan dalam kemewahan relatif kompleks perumahan elit penguasa China di Beijing.

Namun, selama Revolusi Kebudayaan, dengan ayahnya dibersihkan dan tidak disukai, Xi Jinping dikirim ke pedesaan pada tahun 1969, di mana ia bekerja selama enam tahun sebagai buruh kasar di sebuah komune pertanian.

Selama periode itu, ia mengembangkan hubungan yang sangat baik dengan kaum tani setempat, yang akan membantu kredibilitas Xi yang lahir dengan baik dalam kenaikan akhirnya melalui jajaran PKC.

Pendidikan dan Pernikahan

Pada tahun 1974 Xi menjadi anggota partai resmi, menjabat sebagai sekretaris cabang.

Kemudian tahun berikutnya ia mulai kuliah di Universitas Tsinghua Beijing, di mana ia belajar teknik kimia.

Setelah lulus pada 1979, ia bekerja selama tiga tahun sebagai sekretaris Geng Biao, yang saat itu menjabat sebagai wakil perdana menteri dan menteri pertahanan nasional di pemerintah pusat Tiongkok.

Pada tahun 1982, Xi melepaskan jabatan itu, memilih untuk meninggalkan Beijing dan bekerja sebagai wakil sekretaris PKC di provinsi Hebei.

Dia tinggal di sana sampai tahun 1985, ketika dia diangkat sebagai anggota komite partai dan Wakil Wali Kota Xiamen (Amoy) di Provinsi Fujian.

Saat tinggal di Fujian, Xi menikah dengan penyanyi folk terkenal, Peng Liyuan pada tahun 1987.

Dia terus menanjak, dan pada tahun 1995 dia naik ke jabatan wakil sekretaris partai provinsi.

Kenaikan di PKC

Pada 1999 Xi menjadi penjabat gubernur Fujian, dan dia menjadi gubernur pada tahun berikutnya.

Dia memegang jabatan wakil sekretaris dan pemerintahan sampai tahun 2002.

Xi kemudian pindah ke Provinsi Zhejiang, tempat ia menjabat sebagai penjabat gubernur dan, sejak 2003 menjadi sekretaris partai.

Selama di sana ia fokus pada restrukturisasi infrastruktur industri provinsi untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan.

Pada Oktober 2007 sebagai salah satu dari sembilan anggota komite tetap Biro Politik (Politbiro) PKC, badan penguasa tertinggi di partai.

Dengan promosi itu, Xi dimasukkan ke dalam daftar pendek calon penerus Hu Jintao, sekretaris jenderal PKC sejak 2002 dan presiden Republik Rakyat sejak 2003.

Baca: Profil Xi Jinping, Presiden China yang Dirumorkan Dikudeta dan Jadi Tahanan Rumah

Status Xi menjadi lebih terjamin ketika pada Maret 2008 ia terpilih sebagai wakil presiden China.

Pada Oktober 2010 Xi diangkat sebagai wakil ketua Komisi Militer Pusat (CMC) yang kuat.

Kemudian di November 2012, selama kongres partai ke-18 PKC, Xi kembali terpilih menjadi komite tetap Biro Politik, dan dia menggantikan Hu sebagai sekretaris jenderal partai.

Tanggal 14 Maret 2013, Xi terpilih sebagai presiden Tiongkok oleh Kongres Rakyat Nasional.

Di antara inisiatif pertama Xi adalah kampanye anti-korupsi nasional yang segera menyebabkan pemecatan ribuan pejabat tinggi dan rendah.

Xi juga menekankan pentingnya aturan hukum, menyerukan kepatuhan terhadap konstitusi Tiongkok dan profesionalisasi peradilan yang lebih besar sebagai sarana untuk mengembangkan “sosialisme dengan karakteristik Tiongkok.”

(Tribunnews.com/Yurika)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul SOSOK Xi Jinping, Pemimpin China yang Dikabarkan Dikudeta

# Sosok # Kudeta # China # Xi Jinping

Editor: bagus gema praditiya sukirman
Video Production: valencia frida varendy
Sumber: Tribunnews.com

Tags
   #Xi Jinping   #Kudeta   #China   #sosok
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved