Travel

Batu Karang Tinggi yang Membentuk seperti Pulau-pulau Kecil di Telaga Bintang Raja Ampat

Jumat, 23 September 2022 10:24 WIB
Tribun papuabarat

TRIBUN-VIDEO.COM - Waktu menunjukkan pukul 08.00 WIT. Langit mendung, hujan pun turun.

Satu per satu kami menaikki speedboat dari pelabuhan Usaha Mina, Sorong, Papua Barat.

Kami berbaur dengan wisatawan lain yang datang dari berbagai daerah. Semua pakaian yang dikenakan tampak basah, namun wajah mereka tampak semringah.

Seolah perjalanan berat itu terobati setelah menyaksikan keindahan alami yang dikaruniai Tuhan.

Di tengah hujan kami beristirahat di shelter sambil menikmati air kelapa.

Sejumlah warga pulau sekitar tampak berjualan seperti kelapa muda, pernak-pernik, ikan-ikan kering, kopi, dan lainnya.

Kami kembali ke kapal untuk melanjutkan perjalanan agar tidak pulang larut malam. Bersyukur, hujan pun reda sebelum sampai di lokasi kedua.

Baca: Mengintip Kampung Sauwandarek Raja Ampat, Wisata Papua Barat yang Jadi Surga untuk Pecinta Diving

Menempuh perjalanan sekitar 20 menit, kami tiba di Telaga Bintang.

Berbeda dari Piaynemo, di sini tidak ada siapapun, penjaga maupun penjual.

Untuk meraih puncak pun tidak sejauh Piaynemo. Tapi, medannya cukup berat. Kita harus menaikki batu-batu karang yang keras dan tajam. Harus bergantian, jalurnya hanya untuk satu orang.

Di atas, kita bisa melihat batu karang tinggi yang membentuk seperti pulau-pulau kecil, dan seperti namanya, kita bisa menyaksikan telaga berbentuk bintang.

Di bawah, airnya terlihat jernih, kita bisa melihat batu karang dan ikan-ikan dengan mata telanjang.

“Goodluck,” ujar seorang wanita, turis asing saat berpapasang dengan kami di dermaga.

Baca: Pantai Teluk Asmara Malang, Miliki Hamparan Pulau Pulau Kecil yang Dijuluki Raja Ampatnya Malang

Tak lama, rombongan melanjutkan perjalanan dengan kapal. Yaitu ke Kampung Wisata Arborek. Menurut Putu, fotografer wisata kami, ini adalah kampung wisata pertama di Raja Ampat.

“Arborek masuk 10 besar desa wisata terbaik di Indonesia,” ujar Putu, pria berdarah Bali.

Di tempat ini kami pun sekalian menyantap makan siang. Arborek dihuni penduduk. Ada homestay, dan daya tarik lain tempat ini, memiliki dasar laut yang menawan. Anda bisa bersnorkeling. Melihat karang dan berbagai biota laut.

Sempat bikin heboh saat kemunculan dua ekor Lumba-lumba yang menari kecil. Wisatawan pun berbondong-bondong lari ke dermaga, untuk mengabadikan momen langka itu.

Kami tidak bersnorkeling di Arborek. Namun di tempat tujuan berikutnya. Ya, inilah Pulau Sauwandarek.

Setelah kapal menepi, kami tak turun ke daratan. Pemandu mengajak untuk langsung bersnorkeling. Peralatan disiapkan, kacamata hingga masker snorkeling.

“Byurrr” suara hentakkan air terdengar mengejutkan kami. Edward, tampak langsung melompat tanpa mengenakan peralatan.

Sejak awal ia memang berkali-kali menanyakan kepada pemandu, “kapan snorkeling”. Mata kami semua teruju ke Edward, dia tampak telentang, badannya mengapung memandang langit. “Ayo turun snorkeling,” ujar dia sambil membalikkan badannya.

“Selamat datang di akuarium Raja Ampat,” kata Putu. “Ayo turun, silakan pakai peralatannya,” ujarnya sambil menenteng kamera untuk mengbadikan wisatan di dalam air bersama ikan-ikan berparas cantik, biota laut dan berbagai rupa batu karang.

Baca: Mengunjungi Surga Kecil yang Jatuh ke Bumi Kampung Arborek Raja Ampat, Daratan & Lautnya Mempesona

Tempat terakhir yang kami kunjungi tak kalah indah. Pulau Pasir Timbul. Seperti namanya, pulau ini muncul tiga kali dalam sehari. Pukul 06.00 WIT, 11.00 WIT dan 15.00 WIT, masing-masing sekitar 30 menit. Tepatnya saat air laut surut.

Kapal kami menepi di sekitar pasir putih pulau ini yang berada bukan di pinggir daratan, tapi lebih menjorok, seolah muncul pasir di laut.

Wisatawan tampak berfoto di pulau ini berlatar Pulau Roti, yang memang bentuknya menyerupai roti. Anak-anak pun terlihat senang bermain pasir putih.

Hari sudah semakin sore. Air mulai pasang, Pulau Pasir Timbul akan kembali “hilang” tertutup air. Kami bergegas naik ke kapal, dan menuju arah pulang. Ini adalah destinasi terakhir kami di Raja Ampat.

Setelah sekitar dua jam perjalanan pulang, terdengar suara azan berkumandang, dan kapal kami pun tiba di pelabuhan keberangkatan awal.

Saatnya kembali pulang, dan menceritakan indahnya Indonesia, termasuk Raja Ampat, yang tersohor di dunia.

Pilhan Tur Wisata ke Raja Ampat

Untuk berwisata di Raja Ampat, Anda yang dari luar kota harus menuju kota Sorong terlebih dahulu.

Kemudian mencari jasa travel untuk mengantarkan Anda berkeliling Kepulauan Raja Ampat menggunakan kapal atau speedboat.

Penawaran turnya pun beragam. Dari satu hari pergi pulang hingga empat hari atau menginap. Biaya tripnya mulai dari Rp 1,8 juta sampai Rp 6,5 juta.

Jika Anda mengambil trip lebih panjang, lokasi wisata yang dikunjungi pun lebih banyak, dan beragam.

Disarankan datang saat musim panas di antaranya bulan Oktober. Pemandangan lebih terang dan jalur wisata tidak licin.

(Tribunnews/ Mohamad Yoenus)

# Telaga Bintang # Raja Ampat # Papua Barat # Sorong

Baca berita lainnya terkait Raja Ampat

Artikel ini telah tayang di Tribunpapuabarat.com dengan judul Seharian Lihat Indahnya Raja Ampat: Piaynemo, Telaga Bintang, Arborek, Sauwandarek, dan Pasir Timbul

Editor: Purwariyantoro
Video Production: Puput Wulansari
Sumber: Tribun papuabarat

Tags
   #Telaga Bintang   #Raja Ampat   #Papua Barat   #Sorong
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved