TERKINI NASIONAL

Terungkap Alasan Bharada E Cabut Kuasa Deolipa Yumara, Terlalu Sibuk 'Manggung' & Bocorkan Rahasia

Senin, 15 Agustus 2022 07:03 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Berikut sejumlah pengakuan terbaru dari kuasa hukum Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Ronny Talapessy.

Ronny Talapessy menjadi pengacara baru Bharada E dalam kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

Bharada E tercatat sudah dua kali mengganti kuasa hukumnya.

Baca: Selain Jago Olahraga, Kecerdasan Ferdy Sambo Juga Membuatnya Jadi Sosok Siswa yang Disegani saat SMA

Diberitakan Tribunnews.com, pengacara pertama Bharada E adalah Andreas Nahot Silitonga.

Andreas Nahot Silitonga mengundurkan diri sebagai kuasa hukum Bharada E pada Sabtu (6/8/2022).

Deolipa Yumara dan M Boerhanuddin lalu ditunjuk oleh penyidik Bareskrim Polri untuk menjadi kuasa hukum Bharada E.

Ronny Talapessy dan tim ditunjuk langsung oleh orang tua dan Bharada E sebagai pengacara baru menggantikan Deolipa Yumara dan Boerhanuddin.

Setelah menjadi pengacara Bharada E, Ronny Talapessy menyampaikan beberapa pengakuan.

Dirangkum Tribunnews.com, inilah pengakuan terbaru Ronny Talapessy:

Baca: Ayah Brigadir J Tanggapi Motif Pembunuhan, Minta Irjen Ferdy Jujur dan Tak Giring Opini Baru

Bayaran Jadi Kuasa Hukum Bharada E

Ronny Talapessy mengaku tidak mendapat bayaran menjadi kuasa hukum tersangka pembunuhan Brigadir J, Bharada E.

Ia mengaku keluarga Bharada E dan keluarganya saling mengenal di Manado, Sulawesi Utara.

Dirinya mengatakan, karena kedekatan komunitas di Paniki, keluarga Bharada E percaya kepada keluarga Ronny.

"Keluarga dekat. Keluarga mereka pastinya cari lawyer terbaik. Dia nyaman cerita dalam Bahasa Manado," ujarnya kepada Tribunnews.com, Minggu (14/8/2022).

Tegaskan Bharada E Tak Terlibat Skenario Pembunuhan

Ronny Talapessy menegaskan, kliennya tidak terlibat dalam perencanaan pembunuhan Brigadir J.

"Yang perlu digaris bawahi, Bharada E tidak mengetahui dan tidak dalam bagian perencanaan ya," ungkapnya saat dihubungi Tribunnews.com, Minggu.

Ia juga menyebut, kliennya tidak mengetahui kronologi kejadian yang terjadi di Magelang, Jawa Tengah, seperti hal yang diungkapkan Ferdy Sambo.

Menurutnya, Bharada E hanya mengikuti perintah Ferdy Sambo yang diketahui sebagai atasannya.

"Iya, atas perintah. Waktunya kan sangat cepat, udah dor dor dor."

"Udah enggak ada pilihan lain, di bawah tekanan dan takut sama pimpinan, mana berani menolak," bebernya.

Baca: Bharada E Bertemu Orangtua di Mako Brimob Kelapa Dua Depok, Keluarga Bilang Terima Kasih

Alasan Bharada E Cabut Kuasa Deolipa Yumara dan Boerhanuddin

Ronny Talapessy lalu mengungkapkan alasan kliennya mencabut kuasa Deolipa Yumara dan Boerhanuddin sebagai kuasa hukum.

Ronny menyebut, Bharada E tidak nyaman didampingi oleh Deolipa Yumara.

Berdasarkan pengakuan Bharada E, sejak hari pertama penandatanganan kuasa, Deolipa tidak mendampingi dirinya.

"Bharada E ini tidak nyaman terhadap sikap pengacara Deolipa sejak hari pertama," katanya saat dihubungi Kompas.com, Minggu.

Selain itu, Ronny mengatakan Deolipa Yumara terlalu sibuk 'manggung' daripada mengurus kliennya.

"Bharada E ini merasa bahwa lawyer-nya ini (Deolipa) tidak maksimal mendampingi dia, karena sejak hari pertama tanda tangan kuasa, bukan mempelajari kasus ini tetapi lawyer lama ini malah turun press conference," ungkapnya kepada Kompas.tv, Minggu.

Kemudian, Ronny menyebut Deolipa membocorkan beberapa rahasia Bharada E kepada media.

"Ada beberapa hal mengenai kerahasiaan antara klien dan pengacara, itu dibocorkan ke media, ke publik. Itu Bharada E tidak merasa nyaman," terang Ronny.

Ia menambahkan, orang tua Bharada E ingin anaknya didampingi kuasa hukum yang profesional.

"Ketiga, keluarga, orang tua (Bharada E), mau lawyer yang profesional yang mendampingi Bharada E, karena mengingat ancaman hukumannya ini tinggi," jelasnya.

Sebagai informasi, polisi telah menetapkan empat tersangka dalam kasus pembunuhan Brigadir J.

Empat tersangka tersebut yakni Bharada E, Brigadir RR, KM, dan Irjen Ferdy Sambo.

Ferdy Sambo disebut sebagai dalang pembunuhan terhadap Brigadir J.

Dia yang memerintahkan Bharada E untuk menembak Brigadir J.

Ferdy Sambo juga menyusun skenario adu tembak dalam kematian Brigadir J.

(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pengakuan Ronny Talapessy Jadi Pengacara Baru Bharada E: Bayaran hingga Alasan Kuasa Deolipa Dicabut

# Bharada E # Kuasa Hukum Bharada E # Deolipa Yumara # Brigadir J # Andreas Nahot Silitonga

Editor: Danang Risdinato
Video Production: Damara Abella Sakti
Sumber: Tribunnews.com

KOMENTAR

Video TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved