Terkini Daerah

Seorang Ayah Tega Rudapaksa 2 Anak Kandungnya di Ponorogo, Sudah Dilakukan Bertahun-tahun

Kamis, 2 Desember 2021 18:57 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Kasus seorang ayah tega rudapaksa 2 anak kandungnya terjadi di Ponorogo, Jawa Timur.

Diketahui yang menjadi pelakunya adalah pria 63 tahun berinisial DW.

Sementara korbannya sebut saja bernama Bunga (20) dan Melati yang masih di bawah umur.

Mirisnya, aksi DW dilakukan selama bertahun-tahun.

Bagaimana kelengkapan informasi dari kasus ini? Berikut fakta-faktanya dirangkum dari Surya.co.id dan Kompas.com, Kamis (2/12/2021):

Kasus ini mulai terungkap berawal dari laporan ibu korban ke Polres Ponorogo.

Polisi kemudian bergerak cepat untuk menangkap DW.

“Dari laporan ibu kandung korban yang juga istri tersangka kami menangkap DW," urai Kasat Reskrim Polres Ponorogo AKP Jeifson Sitorus.

Ia mengatakan, ibu korban sudah mengetahui aksi bejat suaminya sejak lama.

Namun, DW sering mengancam ibu korban dengan kekerasan bila melaporkan aksi rudapaksa itu kepada orang lain.

Lantaran tak tahan dengan perilaku tersangka DW, ibu korban akhirnya memberanikan diri melaporkan perbuatan bejat suaminya ke polisi.

Baca: Kronologi Pembunuhan dan Rudapaksa Mahasiswi di Sleman oleh Pelajar SMK, Berawal dari Memalak Korban

Beraksi selama 8 tahun

Berdasarkan pengakuan DW ke polisi, dirinya sudah menodai anak kandungnya selama bertahun-tahun.

Aksi pertama DW dilakukan pada tahun 2013.

“Tersangka sudah berkali-kali mencabuli dua anaknya. Bahkan pertama kali dilakukan pada salah satu anaknya tahun 2013 saat korban masih berumur 13 tahun,” ungkap Sitorus.

Untuk anak kedua, DW menodainya pada November 2021.

Terpengaruh film dewasa

DW menyetubuhi kedua anaknya tersebut lantaran kecanduan film dewasa yang kerap diakses melalui ponselnya.

Pelaku melancarkan aksinya saat rumah sedang sepi.

"Modusnya ketika korban tidur dan sang ibu sedang bekerja di ladang. Pelaku juga sempat mengancam dan diiming-iming uang," jelas Jeifson

Akibat perbuatannya, tersangka dijerat pasal 76 tahun 2014 huruf D dan E tentang perlindungan anak, dengan ancaman maksimal 20 tahun penjara.

Baca: Oknum Guru SD di Maluku Diduga Rudapaksa Seorang Remaja, Berawal saat korban Kepergok Berbuat Mesum

Pengakuan DW

Saat diwawancarai, DW mengaku melakukan perbuatan tersebut karena rasa sayangnya yang begitu besar terhadap kedua anaknya.

Selain itu, juga karena melihat kemolekan tubuh sang anak.

Tersangka juga mengaku sudah menodai anaknya sebanyak 4 kali untuk anak pertama, sedangkan 3 kali untuk anak kedua.

"Saya sayang sama anak saya, sudah 4 kali anak pertama, anak kedua 3 kali melakukannya," pungkasnya.

(Tribunnews.com/Endra Kurniawan)(Surya.co.id/Sofyan Arif Candra Sakti)(Kompas.com/Muhlis Al Alawi )

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Ayah Rudapaksa 2 Anak Kandung di Ponorogo, Dilakukan Bertahun-tahun, Istri Tak Berani Melapor

Editor: Dimas HayyuAsa
Video Production: Okwida Kris Imawan Indra Cahaya
Sumber: Tribunnews.com

Tags
   #rudapaksa   #Ponorogo   #pelecehan   #Polres Ponorogo
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved