Kesehatan Gizi

Perlu Penelitian Lanjut, Pakar Sebut Infeksi Covid-19 Berpotensi Turunkan Kualitas Kesuburan

Kamis, 14 Oktober 2021 14:57 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Pakar mengatakan, ada kemungkinan Covid-19 bisa mempengaruhi kesuburan.

Meski masih membutuhkan penelitian lanjutan, para ilmuwan mempercayai ada kemungkinan tersebut, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari NBC News, Selasa (12/10/2021).

“Ada bukti yang menunjukkan bahwa infeksi SARS-CoV-2 berpotensi berdampak pada kesuburan pria, kesuburan wanita, dan tentu saja kesehatan kehamilan seseorang yang terinfeksi,” kata Dr. Jennifer Kawwass, seorang ahli endokrinologi reproduksi dan profesor asosiasi di Fakultas Kedokteran Universitas Emory di Atlanta.

“Dan secara bersamaan tidak ada bukti bahwa vaksin memiliki dampak negatif pada kesuburan pria atau wanita,” tambahnya.

Para peneliti telah mempelajari efek Covid pada sistem reproduksi manusia sejak awal pandemi.

Meskipun tidak ada bukti bahwa Covid dapat ditularkan secara seksual, penelitian menunjukkan bahwa sel-sel dalam sistem reproduksi adalah target yang layak untuk virus, karena mereka membawa beberapa reseptor yang harus diikat oleh virus corona untuk memasuki sel.

Baca: Selain Untuk Menjaga Kesehatan Reproduksi, Ternyata Bunga Rosella Dapat Menurunkan Kolesterol Jahat

Gagasan bahwa virus dapat menyebabkan kemandulan bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Kami memang memiliki bukti sejarah bahwa ada virus tertentu yang lebih mungkin berdampak pada kesuburan pria atau wanita,” kata Kawwass.

Misalnya, infeksi human papillomavirus (HPV), hepatitis B, hepatitis C dan HIV semuanya telah dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

Namun, tidak jelas apakah virus pernapasan, seperti virus corona, dapat memiliki efek yang sama.

Tetapi fakta bahwa organ reproduksi pria dan wanita memiliki reseptor yang menjadi target virus Covid, berarti masuk akal bahwa virus tersebut dapat menyebabkan masalah kesuburan, katanya.

Selain itu, gejala Covid – terutama demam lebih tinggi dari 102 derajat Fahrenheit selama setidaknya tiga hari – diketahui menyebabkan masalah kesuburan, terutama pada pria.

Menurut sebuah makalah ulasan baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Reproductive Biology, infeksi Covid sedang hingga berat telah menyebabkan penurunan jumlah sperma, peradangan testis, peradangan saluran sperma, dan nyeri testis pada pria usia reproduksi.

Meskipun tidak dianggap sebagai komplikasi umum Covid pada khususnya, efek ini sering dikaitkan dengan penurunan kesuburan.

Temuan ini cukup untuk membuat para ilmuwan berhipotesis bahwa Covid dapat menyebabkan masalah kesuburan pada pria, kendati masih memerlukan penelitian lebih lanjut di bidang ini.

Dr Eve Feinberg, seorang ahli endokrinologi reproduksi dan profesor di Northwestern University, bekerja dengan pasien dengan masalah kesuburan setiap hari.

Dia mengatakan meskipun dia tidak berpikir virus itu sendiri secara langsung menyebabkan infertilitas, dia memperhatikan bahwa beberapa pasien prianya mengalami infertilitas karena jumlah sperma yang rendah setelah Covid.

"Tapi, masih terlalu dini dan sangat sulit untuk mengatakan apakah mereka memiliki jumlah sperma yang rendah sebelum terinfeksi Covid," tambahnya.

Gejala penyakit, bukan virus itu sendiri, mungkin menjadi penyebab masalah kesuburan.

“Setiap infeksi, terutama infeksi yang melibatkan demam, dapat memengaruhi produksi sperma dan dapat memengaruhi ovulasi,” kata Dr. Marcelle Cedars, ahli endokrinologi reproduksi dan direktur Pusat Kesehatan Reproduksi Universitas California, San Francisco.

Tidak ada bukti bahwa Covid akan berbeda dari itu, katanya.

Sebagian besar penelitian tentang Covid dan dampaknya pada kesuburan difokuskan pada pria, tetapi beberapa penelitian pada wanita menemukan bahwa baik virus maupun gejalanya tampaknya tidak berdampak besar pada menstruasi atau siklus hormon.

Baca: Selain Menjaga Kesehatan Reproduksi, Ternyata Bunga Rosella Mampu Menurunkan Kolesterol Jahat

Analisis terhadap lebih dari 230 wanita usia subur menemukan bahwa meskipun kadar hormon seks berubah dan siklus menstruasi berubah ketika mereka terinfeksi virus corona, perubahannya tidak signifikan dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Siklus pasien Covid kembali normal dalam beberapa hari atau minggu setelah infeksi sembuh, dan tidak mungkin ada efek pada kesuburan.

Tetapi kesuburan tidak berakhir dengan sperma dan sel telur yang layak, setidaknya di mata dokter kesuburan.

"Ketika saya berpikir tentang kesuburan, saya berpikir tentang kemungkinan pasangan akan membawa pulang bayi yang sehat," kata Feinberg.

“Dan tidak ada pertanyaan dalam pikiran saya, atau pikiran ilmuwan mana pun, bahwa kemungkinan tertinggi memiliki bayi yang sehat selama pandemi ini adalah dengan divaksinasi.”

Vaksin tidak menurunkan kesuburan, juga tidak berdampak negatif pada reproduksi, tetapi ada bukti yang sangat jelas bahwa tertular Covid-19 saat hamil sangat berbahaya, kata Kawwass. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunhealth.com dengan judul Infeksi Virus Corona Berpotensi Turunkan Kualitas Kesuburan, Pakar Sebut Perlu Penelitian Lanjutan

Editor: Dita Dwi Puspitasari
Video Production: Gianta Firmandimas Adya Mahendra
Sumber: Tribunnews.com

Tags
   #reproduksi   #Covid-19   #kesuburan
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved