Yandex

Terkini Nasional

Beredar Video Dugaan Bayi di Covidkan RSUD Pirngadi Medan, Begini Tanggapan Humas Rumah Sakit

Kamis, 10 Juni 2021 13:48 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Beredar video yang berisi keluhan keluarga pasien, soal adanya dugaan rumah sakit sengaja mengcovidkan pasien yang masih bayi, Rabu (9/6/2021).

Dikutip dari TribunMedan.com, bayi berjenis kelamin perempuan itu dikabarkan meninggal dunia.

Wakil Ketua DPRD Kota Medan Rajudin Sagala mengatakan, kasus ini terjadi di RSUD Pirngadi Medan.

Rajudin Sagala mengatakan, awalnya keluarga pasien membawa anaknya berobat ke RSUD Pirngadi Medan pada Senin (7/6/2021).

Saat di rumah sakit, saluran infus tidak tersedia sehingga operasi gagal dilakukan padahal kondisi anak tampak memprihatinkan.

"Itu ceritanya dirujuk ke rumah sakit Pirngadi.

Dijadwalkan tadi malam operasi dan sudah dimasukkan ke ruangan dari pukul 22.00 WIB,"

"Tetapi sampai pukul 12.30 WIB itu tidak jadi, karena ada alatnya yang tidak tersedia," kata Rajudin Sagala, Rabu (9/6/2021).

Kesal, pihak keluarga mencari tahu dimana keberadaan dokter.

Namun, dokter yang harusnya menangani pasien tidak ada di tempat.

"Setelah dicek oleh keluarga pasien, ternyata dokter yang mengoperasi itu tidak datang-datang.

Nah, itu persoalannya pertama," kata dia.

Baca: Geger Mayat Bayi Ditemukan di Dalam Sebuah Ransel, Mayat Dibalut Kain Sarung

Kemudian, persoalan baru kembali muncul tatkala pasien yang masih bayi itu diduga dicovidkan.

Hal disampaikan oleh petugas medis RSUD Pirngadi secara lisan kepada keluarga pasien.

Setelah diswab, ternyata hasilnya negatif Covid-19.

Sontak, hal ini memicu kemarahan keluarga pasien.

"Setelah tidak jadi operasi, pihak rumah sakit juga enggak ada solusi.

Entah dirujuk ke rumah sakit lain pun tidak ada," ujarnya.

Dia pun mengaku sejak Selasa (8/6/2021) sudah mengunjungi RSUD Pirngadi untuk menjenguk pasien yang masih di ruang ICU.

Rajudin Sagala bahkan sempat berkomunikasi dengan Direktur RSUD Pirngadi Medan.

"Saat ini keluarga sudah keluar dari RSUD Pirngadi dan mereka minta status medisnya tapi enggak dikasih.

Padahal itu kan fungsinya kalau mau merujuk ke rumah sakit lain penting status medis terakhir biar bagus ditangani," sebutnya.

Ia sangat menyangkan tindakan dari RSUD Pirngadi yang juga milik Pemko Medan ini.

Seharusnya, RSUD Pirngadi sebagai ikon Kota Medan memberikan pelayanan terbaik.

"Padahal kemarin juga ada soal tabung oksigen yang kosong, ini tambah masalah lagi," pungkasnya.

Sementara itu, Humas RSUD Pirngadi Medan Edison Peranginangin angkat bicara soal adanya kasus bayi diduga sengaja dicovidkan pihak rumah sakit.

Ia membenarkan kasus bayi diduga sengaja dicovidkan itu terjadi di rumah sakit tempatnya bekerja.

Hanya saja, Edison berdalih belum bisa memberikan keterangan secara rinci soal kasus ini.

"Nanti ya, belum ada sama saya kronologisnya.

Mungkin besok dikasih sama saya, baru bisa dijawab," kata Edison, Rabu (9/6/2021).

Disinggung lebih lanjut mengenai minimnya fasilitas rumah sakit, sehingga membuat keluarga pasien ngamuk, Edison juga mengaku belum tahu.

"Kalau itu belum tahu. Makanya kutanya dulu. Besok lah ya," kata Edison

Dia mengatakan, pasien tersebut saat ini sudah tidak ada lagi di RSUD Pirngadi.

Edison bilang, pasien pulang atas permintaan sendiri.

"Sudah ditanda tangani orangtuanya untuk setuju pasien pulang," katanya.

Dia pun belum tahu pasien mengidap penyakit apa.

Hanya saja, diketahui pasien yang masih bayi itu pindahan dari rumah sakit swasta.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Beredar Video Dugaan Bayi Dicovidkan, Begini Tanggapan RSUD Pirngadi Medan

# RSUD Pirngadi # Medan # viral di media sosial

Editor: fajri digit sholikhawan
Video Editor: Danang Risdinato
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved