Yandex

Anaknya Dicabuli Guru Ngaji, Orangtua di Penjaringan: Saya Sesak, Sakit Hati Saya!

Kamis, 10 Juni 2021 12:38 WIB
Tribun Video

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Gerald Leonardo Agustino

TRIBUN-VIDEO.COM, PENJARINGAN - Begitu sakit hati MA setelah tahu orang yang dipercaya bisa memberikan pelajaran keagamaan kepada sang anak, A (8), ternyata adalah seorang pria bejat.

Pria bejat itu ialah Heru Suciyatno, guru ngaji yang belakangan diketahui mencabuli sedikitnya lima muridnya di wilayah Penjaringan, Jakarta Utara.

Insting seorang ibu tak bisa dibohongi. Pada Kamis (3/6/2021) malam lalu, MA melihat ada yang tidak beres dari diri A.

A yang baru pulang mengaji dari yayasan yang dikelola Heru terlihat murung.

Awalnya, bocah perempuan itu mengeluhkan rasa sakit di kemaluannya saat ia hendak buang air kecil.

Mengetahui sang anak kesakitan, MA kemudian bertanya-tanya.

Cecaran pertanyaan, sedikit menggarang, dilontarkan MA kepada A terkait rasa sakit pada kemaluannya itu.

Sampai akhirnya A mengakui bahwa dirinya telah dicabuli Heru yang di lingkungan setempat dikenal sebagai Ustaz Heru.

Mendengar pengakuan buah hatinya, MA seketika lemas. Sakit sekali hatinya mengetahui sang anak telah dicabuli orang yang seharusnya mendidik dalam hal agama.

"Saya sesak. Sakit hati saya," ungkap MA dengan suara bergetar.

Kepedihan makin dirasakan MA ketika sang anak pelan-pelan mulai membuka tabir gelap kebejaran sang guru ngaji.

Bukan hanya sekali, A mengaku telah dicabuli Heru sebanyak empat kali.

A juga diancam tidak melapor ke siapapun serta diiming-imingi uang dan pakaian.

"Anak saya sering dikasih baju, sering dikasih duit. Kebaikan itu kan ada maunya. Anak saya dikasih tahu jangan bilang ke siapa-siapa, jangan bilang ke orang laki," kata MA.

MA awalnya masih menyimpan kepedihan itu dalam-dalam saat tahu anaknya telah dicabuli.

Namun, karena ternyata korban pencabulan ini tak hanya satu orang, MA akhirnya buka suara.

Terlebih ketika korban sebelumnya sudah membeberkan dugaan pencabulan ini ke warga setempat.

"Saya diem dulu awalnya, sebelum warga ramai, takutnya pencemaran nama baik," kata MA.

"Berhubung ada yang udah duluan ngomong, akhirnya saya ngomong. Ada lima orang yang diduga jadi korban," sambungnya.

MA melaporkan dugaan pencabulan ini ke Mapolres Metro Jakarta Utara. Ia pun meminta guru ngaji cabul itu segera ditangkap dan dihukum setimpal.(*)

# Jakarta Utara # guru ngaji # pencabulan

Editor: Alfin Wahyu Yulianto
Video Editor: Muhammad Ulung Dzikrillah
Sumber: Tribun Video
Tags
   #Jakarta Utara   #guru ngaji   #pencabulan
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved