Yandex

Terkini Daerah

Gubernur Sumsel Berbincang dengan Perawat RS Siloam Korban Penganiayaan via Video Call, Ini Kata CRS

Minggu, 18 April 2021 10:26 WIB
Tribun Sumsel

TRIBUN-VIDEO.COM - Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Herman Deru merasa prihatin atas penganiayaan terhadap perawat RS Siloam Sriwijaya berinisial CRS (28) yang dilakukan oleh seorang keluarga pasien.

Rasa prihatin ini Herman Deru sampaikan secara langsung saat berbincang dengan CRS melalui sambungan video call.

"Halo selamat siang menjelang sore, bagaimana kabar kamu," ujar Deru seraya tersenyum seraya melambaikan tangan ke arah layar handphone saat memulai obrolan bersama CRS, Sabtu (17/4/2021).

Baca: Momen Perawat RS Siloam Korban Penganiayaan Diberi Dukungan Moril Gubernur Sumsel via Video Call

Orang nomor 1 di bumi sriwijaya ini juga menyampaikan rasa simpatinya atas tindak kekerasan yang dialami CRS.

Ia berjanji akan mengawal kasus ini agar berjalan sebagaimana mestinya.

"Dari pihak kepolisian sudah menangkap pelakunya. Terpenting kamu tabah dan tetap konsentrasi pada penyembuhan," ujarnya.

Dalam video call selama 2 menit 30 detik tersebut, raut sumringah dari CRS dan keluarga terlihat jelas dari layar kamera.

CRS terlihat masih menjalani perawatan di rumah sakit guna mengobati luka-luka akibat penganiayaan yang dialaminya.

Ditemui setelah video call, Herman Deru mengatakan, mengawal kasus ini agar berjalan sebagaimana mestinya adalah bentuk dukungan pemprov Sumsel atas penganiayaan yang dialami CRS.

"Support dari pemprov terhadap penganiayaan yang terjadi ini adalah kita akan kawal proses hukumnya," ujar dia.

Peristiwa penganiayaan pria berinisial JT (38) terhadap CRS seorang perawat RS Siloam, Kamis (15/4/2021) sore kemarin beredar luas di media sosial.

Baca: Berbincang dengan Gubernur Sumsel, Perawat Korban Penganiayaan Minta Pelaku Tetap Diproses Hukum

Akibat perbuatannya, JT yang belakangan ternyata Jason Tjakrawinata diamankan anggota Polresta Palembang di kediamannya di Villa Kuda Mas, Desa Muara Baru, Kecamatan Kayuagung, Ogan Komering Ilir.

Dari informasi yang dihimpun TribunSumsel.com bahwa pelaku merupakan pengusaha kendaraan bermotor dan bengkel di kota Kayuagung.

"Iya memang dari dulu dia bersama mertuanya melakoni usaha jual beli kendaraan bermotor. Tidak jauh dari rumahnya dia memiliki sebuah showroom yang menjual mobil dan motor bekas

"Dimana usaha tersebut sudah dilakoninya sejak lebih dari 10 tahun belakangan," jelas seorang kerabat JT saat dihubungi, Sabtu (17/4/2021) pagi.

Masih kata dia, selain itu JT juga mempunyai usaha bengkel yang menjual sparepart.

"Sebenarnya dia ini memang pengusaha dan rata-rata tempat usahanya ada di kota Kayuagung," terangnya.

Dikatakan lebih lanjut, jika JT merupakan warga asli Kayuagung dan telah tinggal sejak kecil.

Baca: Pengakuan Melisa Istri JT Siap Bersaksi di Pengadilan terkait Penganiayaan Perawat: Suster Itu Ketus

"Memang dari dulu sekolahnya di Kayuagung inilah. Namun setelah menikah dia tinggal bersama istri dan seorang anaknya di Desa Muara Baru," tuturnya.

Diberitakan sebelumnya, JT (28), penganiaya perawat Rumah Sakit Siloam Sriwijaya Palembang mengakui kesalahannya.

Di Polrestabes Palembang, JT meminta maaf kepada korbana dan pihak rumah sakit.

Selain itu, JT mengungkap apa yang melatarbelakangi dirinya sang perawat.

JT mengatakan mendengar anaknya menangis pada saat pulang dari RS Siloam, ia mengaku emosi.

"Saya emosi hingga nekat mendatangi perawat tersebut di RS tersebut," ujarnya Sabtu (17/4/2021).

Pengusaha sparepart mobil dan motor di Kecamatan Kayu Agung, Kabupaten OKI ini menjelaskan, yang membuatnya tambah emosi karena ia harus bolak balik menjenguk anaknya di RS tersebut, ditambah lagi lelah bekerja.

"Anak saya sudah empat hari dirawat di sana dan saya harus bolak balik untuk menjenguknya. Mendengar infus anak saya dilepas hingga anak saya menangis saya tidak terima," katanya.

Sambil menundukan kepala pelaku menyesali perbuatannya.

"Saya emosi sesaat dan saya menyesali perbuatan saya, saya benar-benar minta maaf kepada korban dan pihak RS Siloam," tutupnya.

Informasi yang dihimpun anak pelaku mengidap penyakit radang paru-paru.

Sebelumnya diberitakan, JT pelaku penganiayaan terhadap CRS.

Baca: Pengakuan Istri JT yang Aniaya Perawat RS Siloam: Darah Anak Saya Cuma Ditutul Pakai Tisu Toilet

S berhasil diamankan Unit Reskrim Polrestabes Palembang ditempat persembunyiaanya, Jumat (16/4/2021) malam.

"Benar pelaku berhasil diamankan di tempat persembunyiaanya di Ogan Komring Ilir (OKI), ujar Kasat Reskrim Polrestabes Palembang Kompol Tri Wahyudi ketika di konfrimasi, Jumat (16/4/2021.

Pantuan di lapangan, pelaku tiba di Polrestabes Palembang sekira pukul 22.30 WIB.

Terlihat pada saat di bawa menuju ruangan Unit Pidsus Polrestabes Palembang, pelaku menggunakan topi putih dan baju berkera warna biru dongker. (*)

baca juga berita terkait di sini

Artikel ini telah tayang di TribunSumsel.com dengan judul Sampaikan Rasa Prihatin, Gubernur Sumsel Herman Deru Video Call Bersama CRS

# perawat # penganiayaan # RS Siloam # Palembang # Gubernur Sumatera Selatan # Herman Deru

Editor: Panji Anggoro Putro
Video Production: Dimas HayyuAsa
Sumber: Tribun Sumsel
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved