Yandex

viral

Demi Konten TikTok, 5 Remaja Dipanggil Polisi karena Joget Erotis di Zebra Cross

Sabtu, 27 Februari 2021 12:15 WIB
Kompas.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Sebanyak lima remaja di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, dilakukan pembinaan oleh polisi.

Hal itu setelah video yang memperlihatkannya berjoget di zebra cross viral di media sosial.

Kasat Lantas Polres Lumajang AKP I Putu Angga Feriyana membenarkan informasi tersebut.

Adapun lima orang yang dipanggil itu empat di antaranya yang berjoget di dalam video dan seorang lagi yang merekamnya.

Aksi nekat yang dilakukan para remaja itu diketahui terjadi di Simpang Empat Toga, Lumajang pada Rabu (24/2/2021).

Saat dimintai keterangan itu, mereka mengaku melakukan tindakan tersebut demi konten TikTok.

"Kalau kejadian itu hanya untuk konten TikTok dan Youtube," kata Putu.

Berharap tidak diulangi

Putu mengaku menyesalkan tindakan yang dilakukan para remaja tersebut.

Sebab, selain mengganggu fungsi jalan dan membahayakan keselamatan, joget yang dilakukan juga dinilai tidak etis karena terkesan erotis.

 "Joget di lampu merah gitu juga dapat mengganggu fungsi zebra cross sebagai tempat penyeberangan jalan.

Dari sisi norma etika juga kurang etis dilihat karena gerakannya terkesan erotis," katanya.

Atas tindakan yang dilakukan itu mereka dilakukan pembinaan dan diminta untuk tidak mengulanginya lagi.

 Menurutnya, sebagai generasi muda banyak hal positif lainnya yang mestinya bisa dilakukan.

Ia khawatir jika aksi tersebut dibiarkan justru dapat menginspirasi remaja lain untuk melakukan perbuatan serupa.

"Dari Satlantas lebih kepada pembinaan dan edukasi agar yang bersangkutan dan generasi muda lainnya tidak membuat konten yang membahayakan di jalan atau potensi kecelakaan lalu lintas," kata Putu.

"Imbauan saya agar generasi muda dapat lebih cerdas mengisi diri dengan pengetahuan dan keterampilan untuk membangun Indonesia," tambahnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "5 Remaja Dipanggil Polisi karena Joget Erotis di Zebra Cross, Alasannya demi Konten Tiktok"

Editor: Alfin Wahyu Yulianto
Video Production: Winda Rahmawati
Sumber: Kompas.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved