Yandex

Terkini Daerah

Warga Intan Jaya Tak Bisa Berkebun dan Terancam Kelaparan, Situasi Keamanan Masih Tak Kondusif

Rabu, 24 Februari 2021 10:08 WIB
Tribun Papua

TRIBUN-VIDEO.COM - Wakil Bupati Intan Jaya, Yan Kobogoyau menyebut, saat ini banyak warganya yang tinggal di perkampungan tidak bisa berkebun karena situasi keamanan tidak kondusif.

Sementara sebagian besar masyarakat di lokasi tersebut menggantungkan hidupnya pada hasil perkebunan sehingga saat ini mereka terancam kelaparan.

"Sementara masyarakat yang ada di desa dan kampung tidak bisa berkebun karena gangguan keamanan, sebenarnya masyarakat gunung takut dengan hal ini, itulah sebabnya timbul bencana kelaparan," ujar Yan, seusai melakukan pertemuan dengan Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal, di Jayapura, Selasa (23/2/2021).

Karenanya, ia berinisiatif melaporkan hal tersebut ke Pemerintah Provinsi Papua agar warganya tidak sampai mengalami kelaparan.

Yan mengungkapkan, sudah ada warganya yang memilih mengungsi ke Kabupaten Nabire dan Mimika.

Baca: Warga 4 Kampung di Intan Jaya Pilih Mengungsi, Polisi: KKB Tak Hanya Incar Aparat tapi Juga Mereka

Selain 600 warga yang saat ini mengungsi di Kompleks Pastoran Gereja Katolik Santo Mikael Bilogai, Distrik Sugapa, ia mengaku belum memiliki data untuk jumlah pengungsi lainnya.

"Kami belum pasti (datanya) tapi dari pihak gereja sudah melaporkan yang di Nabire, kalau 600 pengungsi itu di Sugapa," kata dia.

Menurut dia, total ada 10 titik pengungsian warga yang berada di Nabire dan Mimika.

Pendataan dipastikan Yan akan segera dimulai karena saat ini sudah ada tim dari Dinas Sosial Provinsi Papua yang berada di Nabire.

Wakil Gubernur Papua, Klemen Tinal, memastikan Pemprov Papua bersama Pemkab Intan Jaya akan segera menyusun strategi untuk memulihkan situasi keamanan di Intan Jaya.

Baca: Video Detik-detik TNI Vs KKB Saling Baku Tembak di Intan Jaya, Prada Ginanjar Gugur

"Kami akan bersama-sama mempercepat pemulihan situasi di Intan Jaya karena dari informasi sekarang mereka banyak mengungsi di Nabire, selain di ibu kota (Sugapa)," kata Klemen.

Ia memastikan Pemprov Papua akan segera merapatkan hal ini untuk menentukan langkah darurat guna mengatasi masalah di Intan Jaya.

Konflik Bersenjata antara aparat keamanan dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) terjadi di Intan Jaya sejak 17 Desember 2019.

Frekuensi gangguan keamanan di Intan Jaya meningkat drastis sejak Januari 2021 sehingga warga di beberapa kampung memilih mengungsi.

Artikel ini telah tayang di Tribunpapua.com dengan judul Situasi Keamanan Belum Kondusif, Warga Intan Jaya Tak Bisa Berkebun dan Terancam Kelaparan

Editor: Purwariyantoro
Video Production: Dimas HayyuAsa
Sumber: Tribun Papua
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved