Yandex

Lifestyle

GeNose C-19, Alat Screening Covid-19 Buatan Ilmuwan UGM, Dibanderol dengan Harga Rp62 Juta per Unit

Senin, 8 Februari 2021 14:01 WIB
TribunnewsWiki

TRIBUN-VIDEO.COM - GeNose C-19 adalah alat screening Covid-19 buatan ilmuwan Universitas Gadjah Mada (UGM).

Bekerja dengan cara mendeteksi Volatile Organic Compound (VOC), GeNose C-19 diklaim mampu mendeteksi virus corona pada tubuh manusia dalam waktu sekitara 2 menit.

Tingkat akurasi GeNose C-19 diklaim mencapai di atas 90%, berdasarkan uji coba.

GeNose telah mendapatkan izin edar dari Kementerian Kesehatan dan dijual dengan harga Rp62 juta per unit.

Baca: Dishub DKI Ucap Terimakasih Untuk Pengadaan GeNose C19 di Terminal Pulo Gebang

Cara kerja

GeNose mengidentifikasi keberadaan virus corona dengan cara mendeteksi Volatile Organic Compound (VOC).

VOC terbentuk lantaran adanya infeksi Covid-19 yang keluar bersama napas.

Orang-orang yang akan diperiksa menggunakan GeNose, terlebih dahulu diminta mengembuskan napas ke tabung khusus.

Sensor-sensor dalam tabung itu lalu bekerja mendeteksi VOC.

Kemudian, data yang diperoleh akan diolah dengan bantuan kecerdasan buatan hingga memunculkan hasil.

Dalam waktu kurang dari 2 menit, GeNose bisa mendeteksi apakah seseorang positif atau negatif Covid-19.

Baca: Dishub DKI Ucap Terimakasih Untuk Pengadaan GeNose C19 di Terminal Pulo Gebang

Tingkat akurasi

GeNose telah melalui uji profiling dengan menggunakan 600 sampel data valid di Rumah Sakit Bhayangkara dan Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid-19 Bambanglipuro, Yogyakarta.

Dari pengujian itu, diketahui tingkat akurasi GeNose mencapai 97 persen.

Meski demikian sejumlah epidemiolog mengingatkan bahwa GeNose masih dalam tahap uji.

Oleh karena itu, pemerintah tidak bisa serta merta menggunakan alat tersebut untuk mendeteksi Covid-19 secara luas, ppalagi dijadikan syarat untuk melakukan perjalanan antarwilayah.

Epidemiolog Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono mengatakan alat yang disebut bisa mendeteksi Covid-19 dari embusan napas itu harus disempurnakan terlebih dahulu sebelum digunakan secara luas.

Hal yang sama disampaikan oleh epidemiolog Griffith University di Australia, Dicky Budiman.

Menurut Dicky, alat yang masih dalam tahap uji itu belum bisa dijadikan alat tes Covid-19 di tengah situasi pandemi yang sangat serius sekarang ini.

Ia menuturkan, teknologi serupa sebenarnya sudah dikembangkan lama di sejumlah negara untuk mendeteksi penyakit, seperti kanker dan diabetes.

Akan tetapi, belum ada satu negara pun yang menggunakannya, khususnya untuk pengendalian pandemi Covid-19.

Rencana Digunakan Secara Meluas

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi pada 24 Januari 2021 menyatakan GeNose akan segera dipasang di seluruh stasiun kereta api.

GeNose pertama kali dipasang di stasiun-stasiun karena harga tiket tertentu cenderung lebih murah.

Dengan begitu, GeNose dapat meringankan pengeluaran calon penumpang kereta api ketimbang harus tes rapid antigen.

Setelah stasiun kereta api, GeNose rencananya akan digunakan di simpul-simpul transportasi umum lain seperti, bandara, pelabuhan dan terminal.

Selain digunakan pada fasilitas transportasi, ke depannya GeNose juga bakal dipasang di fasilitas umum lain, seperti hotel, pusat perbelanjaan, bahkan sampai di tingkat Rukun Tetangga (RT).

Harga

GeNose dibanderol dengan harga eceran tertinggi Rp62 juta, belum termasuk pajak.

Sementara, orang yang dideteksi menggunakan alat ini akan dikenai biaya Rp20.000.

Alat tersebut mampu melakukan sekitar 120 kali pemeriksaan per hari, dengan estimasi per pemeriksaan 3 menit selama 6 jam. (Tribunnewswiki/Tyo)

Artikel ini telah tayang di TribunnewsWiki dengan Judul GeNose C-19 (Alat Deteksi Covid-19)

Editor: Panji Anggoro Putro
Video Production: Panji Yudantama
Sumber: TribunnewsWiki
Tags
   #GeNose   #Screening Covid-19   #Covid-19   #virus corona   #UGM
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved