Yandex

TRIBUNNEWS UPDATE

"Awan Gelap, Langit Hitam!" 532 Prajurit Kopassus Bersenjata Lengkap Siap Hancurkan Musuh

Minggu, 22 November 2020 11:11 WIB
Tribunnews.com

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUN-VIDEO.COM - "Awan gelap, langit hitam. Awan gelap langit hitam. Awan gelap, langit hitam!" kata Komandan Jenderal Kopassus Mayjen TNI Mohammad Hasan memerintahkan seluruh pasukannya berkumpul dan bersiap lewat HT di tangannya.

Beberapa detik setelahnya suara sirine meraung-raung menggema bersahutan dengan kode awan gelap, langit hitam yang disiarkan melalui pengeras suara di kompleks Mako Kopassus.

Dalam hitungan menit satu per satu pasukan bersenjata lengkap berlari menuju lapangan apel.

Selain membawa berbagai jenis senjata sesuai dengan tugasnya masing-masing mereka juga tampak membawa ransel, helm, masker, rompi anti peluru, serta tas berisi peralatan yang digunakan untuk bertempur.

Tampak juga sejumlah pasukan Satuan Penanggulangan Teror (Sat Gultor-81) membawa anjing pelacak.

Baca: Viral Video Kendaraan Kopassus TNI Berbondong Berhenti di Dekat DPP FPI, Mayjen: Tak Ada Hal Khusus

Tidak hanya itu, sejumlah kendaraan taktis dan angkut juga terlihat melaju membentuk barisan di hadapan pasukan.

Hanya butuh waktu sekira enam menit setelah sirine dibunyikan, sebanyak 532 personel Kopassus telah berbaris rapi di lapangan apel dan siap menerima perintah.

Sebelumnya Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto meminta kepada Hasan untuk mengumpulkan seluruh prajurit Kopassus saat melakukan inspeksi mendadak di Mako Kopassus Cijantung pada Kamis (19/11/2020).

Setelah seluruh prajurit berkumpul, Hadi kemudian berkeliling memeriksa kesiapan para personel pasukan khusus tersebut.

Pertama Hadi memeriksa kesiapan personel Sat Gultor 81.

Hadi meminta seorang prajurit Kopassus membongkar tas berisi senapan laras panjang.

"Terakhir latihan menembak kapan?" tanya Hadi.

"Siap. Minggu kemarin," jawab prajurit Kopassus sambil memegang senapannya.

"Nilainya berapa?" tanya Hadi.

"Siap. 90," jawab prajurit tersebut.

"Jarak berapa?" tanya Hadi kembali.

"Siap. 700," jawab prajurit tersebut.

"Bagus, pertahanakan profesionalitas. Menembak malam dilaksanakan?" tanya Hadi.

"Siap. Dilaksanakan," jawab prajurit tersebut.

"Jarak berapa?" tanya Hadi.

"Siap. Menembak malam jarak 650," kata prajurit.

"Oke, pertahankan," kata Hadi.

Baca: Panglima TNI Mendadak Sidak ke Markas Kopassus Marinir Paskhas, 6 Menit Pasukan Siap Tempur

Setelah itu, Hadi kemudian memeriksa isi perbekalan para prajurit.

Berdasarkan dialog Hadi dan para prajurit diketahui isi tas perbekalan mereka antara lain makanan untuk tiga hari, ratusan butir amunisi, serta peralatan lainnya.

Hadi mengapresiasi kecepatan mereka menyiapkan diri yang hanya butuh enam menit.

"Bagus, saya hitung hanya butuh enam menit," kata Hadi di hadapan prajurit.

Setelah memeriksa kesiapan beberapa prajurit Baret Merah lainnya, Hadi kemudian menyampaikan amanat di atas podium di lapangan apel tersebut.

Di hadapan para prajurit, Hadi mengatakan bangga dengan prajurit Baret Merah.

Ia mengucapkan terima kasih atas kesiapan mereka yang mampu bersiap hanya dalam waktu enam menit.

Tidak hanya itu, Hadi juga mengingatkan ke mereka bahwa mereka adalah kesatria yang harus siap ditugaskan untuk menjaga negara dan bangsa dari ancaman dan gangguan musuh yang ingin mencabik-cabik persatuan dan kesatuan.

"Oleh sebab itu saya perintahkan kalian untuk berlatih dan berlatih untuk meningkatkan performa tempur prajurit profesional. Kesiapan adalah profesionalitasmu. Berani, Benar, dan Berhasil. Komando! Komando!" kata Hadi yang disambut lantang para prajurit.

Baca: Seusai Jalani 8 Jam Pemeriksaan, Eks Danjen Kopassus Soenarko Meyakini Tidak Bersalah

Mereka pun menyanyikan yel-yel kebanggan Kopassus sambil bersorak dan bertepuk tangan.

Dalam inspeksi mendadak tersebut, sejumlah perwira yang bertugas di Mako Kopassus tampak terkejut dengan kedatangan Hadi.

Hal itu tampak dari guyonan mereka yang bertanya kepada awak media mengapa mereka tidak diberi tahu terkait kunjungan tersebut.

Namun demikian para awak media juga tidak mengetahui terkait dengan rencana kunjungan tersebut. (*)

Editor: Dita Dwi Puspitasari
Reporter: Gita Irawan
Video Production: Bhima Taragana
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved