Yandex

METROPOLITAN

Sambung Hidup di Tengah Corona, Tukang Jamu Gunakan Face Shield Keliling Pasar Baru

Sabtu, 4 Juli 2020 14:39 WIB
TribunJakarta

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUN-VIDEO.COM, SAWAH BESAR - Sudah menjadi keseharian Sidar (46) menyusuri gang-gang sempit permukiman warga dan menyisir daerah Pasar Baru dengan sepedanya.

Sidar, yang sudah melakoni pekerjaan sebagai tukang jamu keliling itu selama lima tahun merasakan perbedaan dalam beberapa bulan belakangan ini.

Perbedaan itu paling tidak bisa dirasakan dari segi penampilan dan pendapatan.

Di tengah pandemi Covid-19 yang belum tahu kapan rampungnya, ia harus menerapkan protokol kesehatan kala bekerja walaupun pekerjaannya itu termasuk pekerja informal.

Demi mendapatkan kepercayaan konsumen, Sidar mempersiapkan diri dengan memakai face shield dan masker kala berkelana menggowes sepeda mencari cuan.

Botol hand sanitizer yang diletakkan di dalam kotak jamunya juga tak lupa dibawa berkeliling.

Di suatu sore yang hampir meredup, ia terlihat sedang meladeni beberapa pembeli di pinggir Jalan Kelinci Raya, Sawah Besar, Jakarta Pusat. Tangannya menuangkan botol jamu sesuai permintaan pembeli ke gelas plastik.

Sebelum meladeni para pembeli itu, Sidar sempat juga mangkal di tempat biasa para karyawan dari department store pulang.

Ia hafal perkiraan jam-jam pulang karyawan di kawasan Pasar Baru.

Ketika sedang mangkal, ia merasakan perbedaan jumlah karyawan yang pulang untuk bergantian shift dengan karyawan lain. Bahkan, karyawan yang biasa jadi langganan tetapnya tidak terlihat beberapa hari ini di tempat itu.

"Kalau ada karyawan pulang untuk bergantian shift, saya jaga di tempat biasa. Tapi yang biasa beli jamu kok enggak kelihatan. Jangan-jangan mereka di-PHK," katanya saat ditemui TribunJakarta.com pada Jumat (3/7/2020).

Perempuan asal Purbalingga, Jawa Tengah itu menduga para karyawan yang tidak lagi dilihatnya terkena pengurangan tenaga kerja di perusahaan itu.

Sidar beberapa kali juga melihat para karyawan enggan mengeluarkan uang untuk membeli jamu ketika waktu beristirahat.

"Karena lagi susah begini, mereka simpan uangnya daripada jajan. Pendapatan karyawan juga mungkin ada yang berkurang karena pandemi," lanjutnya.

Pandemi juga berimbas kepada pemasukan Sidar sehari-hari. Ia mengaku pendapatannya merosot 50 persen.

Untungnya, kedua anaknya telah besar dan suaminya bekerja.

Bila tidak, akan terasa lebih berat keluarga hanya bertumpu kepada penghasilan Sidar.

Tetap Waspada

Berat bagi Sidar kalau hanya berdiam di rumah menanti musibah ini dengan sendirinya berlalu.

Ia tetap harus menyambung hidup dengan berkeliling jualan jamu.

Sebenarnya, Sidar merasakan takut dengan badai Covid-19. Apalagi, ia termasuk orang yang berisiko besar terpapar virus tersebut.

Kendati demikian, ia tetap menjaga diri dengan menerapkan protokol kesehatan supaya tidak tertular.

"Kalau dibilang takut ya pasti. Tapi butuh penghasilan. Waspada aja tetap jaga kebersihan. Cuci tangan bawa hand sanitizer dan masker biar lebih aman," pungkasnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Sambung Hidup di Pandemi Covid-19, Tukang Jamu Gunakan Face Shield Keliling Pasar Baru

Editor: Alfin Wahyu Yulianto
Video Production: Gianta Firmandimas Adya Mahendra
Sumber: TribunJakarta
Tags
   #Covid-19   #penjual jamu   #Pasar Baru
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved