Yandex

Tribunnews Update

Polda Bali Bekerjasama dengan Unud Produksi Cairan Disinfektan dan Hand Sanitizer dari Arak Sitaan

Selasa, 31 Maret 2020 21:19 WIB
Kompas.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Akibat dari kelangkaan alkohol di pasaran, Polda Bali bekerja sama dengan akademisi Universitas Udayana (Unud), membuat cairan disinfektan dan hand sanitizer dari arak sitaan.

Dikutip dari Kompas.com, Kapolda Bali Irjen Petrus Reinhard Golose mengatakan, cairan disinfektan dan hand sanitizer itu akan dibuat sesuai standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Bahan utama kimia seperti cairan alkohol yang sudah langka dan mahal harganya juga menjadi penyebabnya," kata Golose, Senin (30/3/2020).

Polda Bali memberikan 3.000 liter arak sitaan kepada Universitas Udayana.

Arak itu akan diekstrak menjadi alkohol murni 96 persen, sesuai standar yang ditetapkan.

Proses ekstrasi dilakukan dengan peralatan dari laboratorium Fakultas Farmasi Universitas Udayana.

Golose berharap kerja sama ini dapat membantu pemerintah dalam mengatasi kelangkaan disinfektan dan hand sanitizer di wilayah Bali, khususnya dalam bidang pelayanan masyarakat.

Rektor Unud Raka Sudewi, mengaku senang dengan kerja sama ini.

Menurutnya, masyarakat sangat membutuhkan cairan disinfektan dan hand sanitizer yang sulit didapat di pasaran.

Dirinya menambahkan, kegiatan ini merupakan satu di antara pengabdian universitas kepada masyarakat.

“Diharapkan produksi ini bisa berjalan dengan baik dan secara bertahap dapat menyediakan kebutuhan mendesak akan disinfektan dan hand sanitizer,” katanya.

Sebelumnya diberitakan, Ketua Satgas Penanggulangan Covid-19 Bali Dewa Made Indra mengatakan, jumlah kasus positif Covid-19 di Bali menjadi 19 orang.

Sedangkan jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) berjumlah 37 orang.

(Tribun-Video.com/Inung Pratama)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Alkohol Langka, Polda Bali Buat Cairan Disinfektan dari Arak Sitaan

Editor: fajri digit sholikhawan
Reporter: Muhammad Nur Rohmad
Video Production: Ramadhan Aji Prakoso
Sumber: Kompas.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved