Terkini Daerah

(POPULER) Jumlah ODP di Kota Solo Melonjak Drastis, Dinas Kesehatan Solo Sebut Tembus 2.795 Orang

Selasa, 24 Maret 2020 08:12 WIB
TribunSolo.com

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Adi Surya Samodra

TRIBUN-VIDEO.COM - Kabar menghebohkan kembali datang dari Kota Solo, karena jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) Virus Corona melonjak drastis menembus angka 2.795 orang.

Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Solo Siti Wahyuningsih memaparkan jumlah ODP virus Corona yang menembus angka 2.795 orang itu, kebanyakan memiliki gejala batuk dan pilek.

"Jumlah ODP kita sebanyak 2.795 orang itu, jadi ODP itu orang yang memiliki gejala batuk pilek, kemudian tidak ada sesak," tutur Siti kepada TribunSolo.com, Senin (23/3/2020).

"Di Solo ini, sudah ada orang yang sakit, ini yang termasuk kita minta melakukan pembatasan diri," imbuhnya membeberkan.

Siti telah meminta puskesmas dan rumah sakit yang berada di Kota Solo untuk terus melaporkan kondisi terkini.

"Masing-masing puskesmas lapor dan kita telah meminta rumah sakit melaporkan," katanya.

Dinkes juga akan tetap mengecek kembali data jumlah ODP yang ada di Solo untuk menghindari over diagnosis.

"Data yang saya terima banyak banget, makanya saya akan cek, apakah ini over diagnosis atau tidak," jelas Siti.

"Kalau tidak, ya ini yang kita awasi agar mata rantainya segera putus dan akan diberlakukan karantina mandiri, kalau mata rantai penularannya itu kita putus, lebih cepat terkendali," tambahnya.

Selain jumlah ODP, Siti juga mengungkapkan jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang berada di Solo.

"PDP yang ada di Solo ada 19 orang dengan rincian warga Solo berjumlah 4 orang dan dari luar Solo sebanyak 15 orang," kata Siti.

"Mereka dirawat di rumah sakit lini pertama dan lini kedua, RSUD Dr Moewardi ada, RS dr Oen kandang sapi ada, RS PKU Muhammadiyah Solo ada, RS Kasih Ibu ada," imbuhnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, kehadiran rumah sakit swasta sebagai rumah sakit lini kedua adalah untuk membantu Pemerintah Kota Solo dalam memutus mata rantai Virus Corona.

"Ini bentuk partisipasi dari rumah sakit swasta, jangan timbul persepsi, jangan ke rumah sakit X, karena memang pihak rumah sakit telah menjalankan pencegahan dan pengendalian infeksi," jelas dia.

"Intinya sekarang kasus diobati, jangan sampai rantainya tambah panjang," tandasnya.

Untuk diketahui, padahal beberapa hari ini jumlah OPD di Solo bisa dihitung dengan jari.

Namun dalam data terakhir ini telah mencapai ribuan orang yang masuk pemantauan. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com dengan judul BREAKING NEWS : Dinas Kesehatan Solo Sebut Jumlah ODP Corona Telah Tembus 2.795 Orang

Editor: Panji Anggoro Putro
Sumber: TribunSolo.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved