Yandex

Terkini Daerah

Bikin Geger Warga dan Polisi, Pria Rekayasa Perampokan di Aceh Timur agar Gagal Nikah

Kamis, 19 Maret 2020 21:59 WIB
Kompas.com

TRIBUN-VIDEO.COM - KM (24), warga Desa Aule Dalam, Kecamatan Darul Aman, Aceh Timur yang ditemukan diikat di bawah jembatan di Desa Seneubok Pidie, Kecamatan Peureulak, Kabupaten Aceh Timur, pada Selasa (17/3/2020), mengaku perbuatannya hanya rekayasa.

Kepada polisi, KM mengaku membuat rekayasa tersebut agar pernikahannya dengan calon istrinya dapat dibatalkan karena ia belum memiliki uang untuk menikah.

“Waktu pernikahan bulan depan ini. Sisi lain, dia (KM) belum memiliki uang untuk menikah.

Maka dia merekayasa seakan-akan dirampok. Cerita emas dan uang yang dirampok itu buat emas kawin,” kata Kasat Reskrim Polres Aceh Timur AKP Dwi Arys Purwoko melalui siaran pers yang diterima Kompas.com pada Kamis (19/3/2020).

KM, kata Dwi, mengaku sudah bertunangan dengan mas kawin 13 mayam.

Namun baru diberikan dua mayam pada sang gadis pujaan hatinya, sebab itulah KM membuat rekayasa perampokan.

Kepada polisi KM pun mengakui seluruh perbuatan yang dilakukan adalah rekayasa.

Saat melakukan aksinya, KM sengaja masuk ke bawa jembatan dannberguling di lumpur, lalu mengikat tangannya setelah itu baru berteriak minta tolong.

"KM sudah mengakui semua ceritanya itu bohong. Semata-mata agar tak jadi menikah atau ditunda pernikahannya,” ungkap Dwi.

Sebelumnya diberitakan, Warga Desa Seneubok Pidie, Kecamatan Peureulak Kabupaten Aceh Timur, menemukan seorang pria dibawah jembatan desa itu, Selasa (17/3/2020).

Pria yang belakangan diketahui bernama Kahar Muzakar (25) asal Desa Alue Dalam, Kecamatan Darul Aman, Aceh Timur.

Saat ditemukan warga, sekujur tubuhnya penuh lumpur dan dalam kondisi lemas.

Kapolsek Peureulak Aceh Timur AKP Muhammad Nawawi, mengatakan, dari pengakuan korban kalau dia dipaksa oleh orang belum diketahui identitasnya masuk ke mobil jenis minibus di Desa Sungai Pauh, Kecamatan Langsa Kota, Kota Langsa.

Saat itu, dia menunggu bus dan hendak pulang ke rumahnya di Kecamatan Darul Aman, Aceh Timur.

“Hari Minggu dia dipaksa masuk mobil. Menurutnya ada enam pria di mobil itu.

Lalu dipaksa menyerahkan barang bawaannya,” katanya.

Keenam pria itu mengambil uang tunai dari tas korban sebesar Rp11 juta dan delapan mayam emas.

Setelah itu, korban mengaku dipukul pada bagian kepala hingga pingsan.

Ketika terbangun dia sudah diikat dibawah jembatan.

“Diduga korban perampokan. Namun kita masih dalami keterengan korban sembari melakukan penyelidikan,” pungkasnya.

(Kompas.com / Kontributor Lhokseumawe, Masriadi)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Ini Pengakuan Pria yang Rekayasa Perampokan di Aceh Timur.

Video Production: Winda Rahmawati
Sumber: Kompas.com
Tags
   #Lhokseumawe   #Aceh Timur   #rekayasa   #perampokan
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved