Yandex

Kabar Seleb

Diajak Wawan Jalan-Jalan ke Bali dan Australia, Jennifer Dunn: Alhamdulillah Gratis

Jumat, 13 Maret 2020 16:28 WIB
Tribunnews.com

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Glery Lazuardi

TRIBUN-VIDEO.COM, JAKARTA - Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, Komisaris Utama PT Balipasific Pragama (BPP) pernah mengajak artis Jennifer Dunn ke Bali dan Melbourne, Australia.

Pernyataan itu disampaikan Jennifer Dunn saat dihadirkan sebagai saksi untuk Wawan, terdakwa kasus korupsi pengadaan Alat Kedokteran Rumah Sakit Rujukan Provinsi Banten pada Dinas Kesehatan Provinsi Banten APBD dan APBD-P Tahun Anggaran 2012 dan tindak pidana pencucian uang.

"Jalan-jalan ke Bali itu juga ramai-ramai. Tidak ada acara apa-apa cuman berlibur saja dan kita ramai-ramai banget. Tidak ada kaitan pekerjaan di Jakarta ini hanya sekedar berlibur," kata Jennifer, di ruang sidang Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (12/3/2020).

Perjalanan ke Bali merupakan hasil kesepakatan bersama antara Jennifer Dunn dengan Wawan. Dia menegaskan perjalanan itu bersama dengan teman-teman yang lain.

Jennifer mengaku senang dapat wisata ke Pulau Dewata, karena mendapatkan fasilitas gratis dari Wawan.

"Itu memang dari Jakarta sudah merencanakan. Kami berangkat ramai-ramai ke sana, dan kebetulan Alhamdulillah dikasih fasilitas gratis ke sana," kata dia.

Setelah berwisata di Bali, Jennifer Dunn mengaku bersama dengan Wawan pergi ke Melbourne, Australia. Di Negeri Kangguru itu, dia tinggal di rumah saudaranya.

"Sempat dari Bali itu, ke Melbourne. Kebetulan waktu di Melbourne tinggal di (rumah,-red) Almarhun om saya," tambahnya.

Sebelumnya, artis Jennifer Dunn memenuhi panggilan sebagai saksi untuk terdakwa Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan, Komisaris Utama PT Balipasific Pragama (BPP).

Wawan terjerat kasus korupsi pengadaan Alat Kedokteran Rumah Sakit Rujukan Provinsi Banten pada Dinas Kesehatan Provinsi Banten APBD dan APBD-P Tahun Anggaran 2012 dan tindak pidana pencucian uang.

Sidang digelar di ruang sidang Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, pada Kamis (12/3/2020) siang.

Berdasarkan pemantauan, Jennifer Dunn memakai kerudung dan baju berwarna pink.

Di awal persidangan, dia mengungkapkan dihadapan majelis hakim mengenal Wawan.

"Aku diminta Mas Wawan dengan temannya Oliver mempromosikan perusahaan di Kuningan," kata Jennifer.

Selain Jennifer Dunn, pada Kamis ini, Jaksa Penuntut Umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi menghadirkan empat orang saksi lainnya.

Mereka yaitu, pegawai Bank OCBC NISP, Rafi Wisesa, bagian administrasi sebuah showroom motor, Sri Wulandari, salesman PT Hudaya Maju Mandiri, Budiharto, dan dosen STIKES Hang Tuah Pekanbaru, Riau, Yessica Devis.

Sebelumnya, Jennifer Dunn berhalangan hadir pada pemanggilan saksi, Senin (9/3/2020).

Selain Jennifer sejumlah artis lainnya, yaitu Irwansyah, Rebecca Soejatie, Jennifer Dunn, Cathrine Wilson, Reny Yuliana, dan Yessica Devis berhalangan hadir pada saat itu.

Alhasil, pada saat di persidangan, hanya tiga orang saksi yang memenuhi panggilan sidang.

Mereka yaitu, Aima Mawaddah alias Aima Diaz, pesinteron yang pernah berperan di sinetron Cinta Fitri, Laura indriani, staf PT Bali Pasific Pragama dan Ama Liko Nicolaus.

Di surat dakwaan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada KPK, Subari Kurniawan, mengatakan pada 6 Juli 2013, terdakwa, Wawan membeli satu unit mobil merk Toyota Vellfire Z 2.4 AT Tahun 2013 warna putih, seharga Rp 910 juta dari dealer PT. Duta Motor Jalan Pecenongan No.67 Jakarta Pusat.

"Pembayaran mobil dimaksud dilakukan secara tunai dengan cara melalui Bilyet Giro BNI nomor 236215 sebesar Rp 910 Juta ke PT Duta Motor. Mobil tersebut diatasnamakan Jennifer Dunn," kata Subari, pada saat membacakan surat dakwaan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (31/10/2019).

Tak hanya menerima mobil, Wawan pernah mentransfer uang kepada Jennifer. Untuk transfer uang itu, Wawan menggunakan rekening atas nama Yayah Rodiah. Pada 2013, rekening Yayah Rodiah berisi Rp 3,9 miliar.

JPU pada KPK menjelaskan rekening itu adalah salah satu dari puluhan rekening yang dipakai Wawan untuk melakukan pencucian uang. Wawan mentransfer uang di rekening itu ke sejumlah orang, salah satunya ke rekening BCA milik Jennifer. Pada 24 Juni 2016, sisa uang di rekening itu tinggal Rp44,5 juta. (*)

Editor: Tri Hantoro
Reporter: Glery Lazuardi
Video Production: Kharis Ardiyansah
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved