Terkini Daerah

Jual Sabu, Pemuda 26 Tahun Ditangkap Polisi di Surabaya

Selasa, 11 Februari 2020 14:08 WIB
Tribun Jatim

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Luhur Pambudi

TRIBUN-VIDEO.COM, SURABAYA - Anggota BNN Kota Surabaya mencokok seorang kurir sabu di sebuah kos di kawasan Putat Jaya, Sawahan, Surabaya, Jumat (6/2/2020).

Pelaku seorang bujang bernama Selamet Eka Darmawan (26) yang bekerja sebagai penjaga toko kacamata.

Setelah dilakukan penggeledahan di dalam kos, petugas berhasil menemukan barang bukti sabu seberat satu gram.

Sabu-sabu itu telah dikemas rapi di dalam poket plastik mini khas pembungkus obat generik, dan disimpan dalam kemasan bungkus rokok lalu diletakkan dalam almari.

Tak cuma itu, petugas juga menemukan perkakas alat hisab sabu; bong yang terbuat dari botol kemasan minuman berenergi.

Serta sebuah alat timbangan elektrik yang lazim digunakan pelaku mengemas barang dagangannya itu.

Kepala BNN Kota Surabaya AKBP Kartono mengungkapkan, pelaku tak cuma sebagai kurir, namun juga acap kali mengudap sabu dagangannya sendiri.

"Dia ini ya jual ya kurir," katanya pada awak media di Kantor BNN Surabaya, Senin (10/2/2020).

Bisnis penjualan serbuk haram nan memabukkan itu, ungkap Kartono, telah dilangsungkan pelaku kurun waktu setahun.

"Tapi dia ngakunya 6 bulan. Itu yang ketahuan aja mungkin," tuturnya.

Selama kurun waktu itu, pelaku kerap menjual sabu seharga paket hemat (Pahe) kisaran Rp 200 ribu per paket.

Dan peroleh keuntungan penjualan sabu satu gram, sekitar Rp 900 ribu.

"Jualnya ke kalangan teman sebaya dia aja," jelasnya.

Ia menambahkan, pelaku memperoleh pasokan sabu buat dijual kembali dari seorang pria yang dikenal pelaku bernama Ferri.

Selama ini, ungkap Kartono, pelaku tak pernah bertemu ataupun menatap wajah pria bernama Ferri.

Transaksi barang haram itu kerap dilakukan dengan sistem Ranjau.

"Masih kami dalami. Untungnya dia Rp 900 ribu setiap jual 1 gram sabu," pungkasnya.

Meski kepalanya dibungkus kerpus, Selamet tetap berupaya menundukkan kepala seakan hendak menghindari sorotan lensa kamera awak media.

Dengan suara yang terbilang lirih, ia tak membantah semua pernyataan yang disampaikan Kartono.

Hanya saja saat dicecar mengenai berapa kali ia bertransaksi dengan Ferri, ia tak bisa menyebutkan karena terlalu sering.

"Transaksi terakhir ya 1 gram itu, ambilnya di Jembatan Kembang Kuning. Udah lupa sering sih," celetuk Selamet.

 (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunjatim.com dengan judul Bujang Surabaya Jaga Toko Kacamata Sambil Jual Sabu Paket Pahe, Disergap Polisi di Rumah Kos

 
Editor: Alfin Wahyu Yulianto
Sumber: Tribun Jatim
Tags
   #Surabaya   #Pengedar Narkoba
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved