Terkini Nasional

Para Korban First Travel Minta Bantuan ke Kejaksaan Agung

Rabu, 4 Desember 2019 13:37 WIB
Tribunnews.com

Laporan wartawan Tribunnews, Lendy Ramadhan

TRIBUN-VIDEO.COM, JAKARTA - Para korban penipuan First Travel mendatangi kantor kejaksaan agung RI, Jl Sultan Hasanuddin dalam, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Selasa (3/12/2019) siang.

Mereka meminta bantuan Jaksa Agung Sinatiar Burhanuddin dalam menyelesaikan kasus perampasan aset First Travel.

Melalui pengacara bernama Pitra Romadoni Nasution, para korban menyerahkan permohonan secara tertulis.

"Jadi kedatangan kita hari ini, kita ingin meminta perlindungan hukum kepada Bapak Jaksa Agung. Bapak Burhanuddin SH MH. Karena, cuma Kejaksaanlah yang bisa menuntaskan masalah ini. Karena apa ? Karena Jaksa selaku Pengacara Negara, adalah pengacara para korban tindak pidana," kata kuasa hukum korban first travel, Pitra Romadoni Nasution.

Pitra menyampaikan, menghormati keputusan Mahkamah Agung (MA) yang bilang aset first travel disita untuk negara. Namun demikian, ia menilai putusan tersebut juga melanggar sejumlah UU yang berlaku.

Di antaranya, putusan MA melanggar ketentuan Pasal 28 A ayat 4 Undang-Undang Dasar 1945. Dalam beleid itu menyebut, setiap warga negara berhak memiliki hak milik dan hak milik itu tidak boleh dirampas oleh siapa pun ataupun dikuasai oleh siapa pun.

"Termasuk negara dalam hal ini. Nah, kita sudah diterima oleh bagian Kejaksaan, dalam inti daripada permasalahan yang kita masukkan itu adalah, meminta penundaan lelang secara resmi," ungkapnya.

"Karena apa ? Karena kalau aset tersebut sudah dilelang, sudah dieksekusi itu sudah final aset tersebut sudah dirampas negara. Akan tetapi ini dirampas tetapi belum dieksekusi. Masih ada solusi lain. Makanya, kita meminta kepada Bapak Jaksa Agung, agar resmi menunda lelang ini, sampai terciptanya solusi penyelesaian berupa pengembalian uang kepada Jamaah korban First Travel," tutupnya.

Mereka tidak bisa menemui sejumlah petinggi Kejaksaan Agung RI karena menghadiri rapat kerja nasional (rakernas) di Cianjur, Jawa Barat mulai 3-6 Desember 2019.

Sebelumnya, kasus penipuan ini dilakukan oleh agen umrah First Travel yang sudah menjadi perbincangan pada 2017. Agen umrah First Travel milik pasangan suami istri Andika Surachman dan Anniesa Hasibuan ini sudah menipu banyak calon jemaah.

Sampai saat ini para calon jemaah yang menjadi korban belum mendapatkan titik terang dan sudah hampir dua tahun kasus penipuan ini bergulir. Namun, titik terang keberangkatan para korban juga masih tidak ada kepastian.

Lantaran menurut hasil sidang Pengadilan Negeri Depok, menyatakan uang hasil lelang aset First Travel akan diserahkan kepada negara. Selain tak mendapat kepastian kapan diberangkatkan umroh, para korban juga terancam tak mendapatkan kembali uang yang telah mereka setor. Terakhir, Mahkamah Agung (MA) memutuskan kasasi Nomor 3096 K/Pid.Sus/2018.

Putusan itu berbunyi menghukum Andika 20 tahun dan Anniesa 18 tahun penjara. Selain itu, aset First Travel senilai puluhan miliar rupiah dirampas untuk negara. Putusan itu diketok oleh ketua majelis Andi Samsan Nganro dengan anggota Eddy Army dan Margono.

Sejumlah korban penipuan First Travel meminta pemerintah memenuhi hak berupa pengembalian uang yang sebelumnya diserahkan untuk keperluan biaya ibadah umroh. "Harapan korban ya haknya diberikan," kata Laras, salah satu korban penipuan First Travel, saat dihubungi Tribunnews.com. (*)

Editor: Aprilia Saraswati
Reporter: Lendy Ramadhan
Video Production: Bayu Romadi
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved