Terkini Nasional

Tanggapi Penambahan Masa Jabatan, Jokowi: Ada yang Ingin Tampar Wajah Saya

Selasa, 3 Desember 2019 18:07 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan ada yang ingin menampar mukanya terkait adanya wacana penambahan masa jabatan kepala negara.

Pernyataan Presiden Jokowi disampaikan dalam acara bincang santai dengan wartawan kepresidenan di Istana Merdeka, Senin (2/12/2019).

Dikutip dari video yang diunggah di kanal YouTube Kompas TV, Presiden Jokowi menilai terdapat tiga motif mengenai adanya wacana tersebut.

Pertama, ada yang ingin menampar mukanya, ke dua ingin mencari muka.

Terakhir adalah ingin menjerumuskan Presiden Jokowi.

"Ada yang ngomong presiden dipilih tiga periode itu ada tiga (motif) menurut saya."

"Satu ingin menampar muka saya, yang ke dua ingin cari muka. Padahal saya sudah punya muka."

"Yang ke tiga ingin menjerumuskan," tutur Presiden Jokowi.

Jokowi mengatakan dirinya terpilih menjadi presiden berdasarkan hasil dari pemilihan langsung yang dilakukan oleh masyarakat Indonesia.

Sehingga dianggap tidak mungkin untuk menyetujui wacana tersebut.

Presiden Jokowi menjelaskan adanya wacana penambahan masa jabatan kepemimpinan presiden akan mengakibatkan meluasnya ke berbagai isu.

Seperti wacana presiden yang akan dipilih oleh MPR, kemudian wacana presiden tiga periode atau 15 tahun, atau wacana presiden yang masa jabatannya hanya satu kali namun selama delapan tahun.

Baca: PDIP Tegaskan Tolak Amandemen Soal Masa Jabatan Presiden

Hal tersebut membuat Presiden Jokowi menegaskan untuk tidak melakukan amandemen terhadap dasar negara Indonesia.

"Ini ya sejak awal, sudah saya sampaikan saya adalah produk dari pemilihan langsung, sehingga saat itu ketika ada keinginan untuk amandemen apa jawaban saya?."

"Apakah bisa yang namanya amandemen itu hanya dibatasi untuk urusan haluan negara, apa tidak melebar ke mana-mana."

"Sekarang kenyataannya seperti itu kan? Ada yang lari ke presiden yang dipilih oleh MPR, ada yang lari presiden tiga periode, ada yang lari presiden satu kali tapi delapan tahun."

"Kan ke mana-mana seperti yang saya sampaikan, jadi lebih baik tidak usah amandemen," jelas Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi juga menuturkan saat ini lebih baik untuk fokus pada tekanan dari luar.

Menurut penuturan Presiden Jokowi, tekanan tersebut bukan merupakan suatu hal yang dapat diselesaikan secara mudah.

"Kita konsentrasi aja ke tekanan-tekanan eksternal yang sekarang ini bukan sesuatu yang mudah untuk diselesaikan," terang Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi juga menjelaskan mengamandemen UUD 1945 seharusnya hanya mengenai Garis-Garis Besar Haluan Negara (GBHN).

Pendapat yang berbeda disampaikan oleh Ketua DPP Partai NasDem, Zulfan Lindan yang menyetujui wacana penambahan masa jabatan presiden menjadi 15 tahun.

Zulfan Lindan mengungkapkan tidak ada salahnya jika nantinya masa jabatan presiden menjadi tiga periode.

Menurutnya keputusan akan melakukan amandemen terhadap Undang-Undang Dasar atau tidak merupakan keputusan berbagai pihak.

Khususnya Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) dan perwakilan setiap partai politik di parlemen.

"Gini kita melihat tidak ada salahnya kalau presiden itu tiga periode. Tidak ada salahnya," terang Zulfan Lindan.

"Undang-undang dasar inikan nanti tergantung MPR. Apakah MPR setuju, apakah semua fraksi setuju," tambahnya.

Zulfan Lindan juga mengatakan untuk membiarkan wacana masa penambahan jabatan presiden dan wakilnya berkembang.

Menurut Zulfan Lindan, mungkin saja masyarakat ingin melakukan berbagai diskusi mengenai permasalahan tersebut.

(Tribunnews.com/Febia Rosada Fitrianum)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Soal Wacana Penambahan Masa Jabatan Presiden, Jokowi: Yang Usul Ingin Menampar Muka Saya

Editor: Purwariyantoro
Video Production: Fikri Febriyanto
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved