Terkini Daerah

Hukuman Pelaku Teror Sperma, Terancam Kurungan Penjara 32 Bulan

Selasa, 19 November 2019 08:47 WIB
Tribunnews.com

TRIBUN-VIDEO.COM - Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto mengatakan, SN (25), pelaku yang diduga melakukan pelemparan sperma kepada wanita terancam kurungan 2 tahun 8 bulan penjara.

Pelaku ditangkap setelah meresahkan kaum perempuan di Kota Tasikmalaya, dengan tindak kejahatan asusilanya.

"Pelaku berhasil ditangkap di tempat persembunyiannya. Pelaku dijerat Pasal 281 KUHP tentang melanggar kesusilaan di depan orang lain," kata Anom, saat konferensi pers penangkapan pelaku, di Mako Polres Tasikmalaya Kota, Senin (18/11/2019).

Kasus ini berawal saat ada salah seorang korban yang melaporkan perbuatan tersangka dan berhasil memotret pelaku dengan telepon selulernya.

Pelaku melempar spermanya setelah sebelumnya berkata-kata jorok dan melakukan mansturbasi di depan korban yang berada di pinggir jalan.

“Awalnya korban (LR, 43 tahun) sedang menunggu ojek online. Lalu didatangi pelaku. Saat berbicara dengan korban, pelaku sambil menggesek-gesekan alat vitalnya memakai tangannya sendiri di hadapan korban," terang dia.

Tersangka SN akhirnya dapat diamankan setelah sebelumnya dilakukan pengejaran.

Sesuai keterangan pelaku, setelah ramai di pemberitaan dan media sosial, tersangka sempat berbicara kepada kerabatnya dan bersembunyi di rumah kerabatnya.

Lokasinya di Kampung Cieunteung Pasantren, Kelurahan Argasari, Kecamatan Cihideung, Kota Tasikmalaya.

"Pelaku sempat kabur dari rumahnya dan alhamdulillah hari ini bisa kami amankan,” tambah dia.

Baca: Video Detik-detik Penangkapan Pelaku Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Sempat Melawan saat Ditangkap

Saat ditanya motif pelaku melakukan tindakan asusila itu, polisi belum bisa menjawab karena masih dalam tahap penyelidikan lebih lanjut.

“Kami masih melakukan penyelidikan. Kami akan meminta keterangan dari psikiater barangkali ada keterangan yang berkaitan dengan tindakan kesusilaan ini," pungkas dia.

Kerap Begal Payudara

Pelaku pelemparan sperma diketahui kerap membegal payudara wanita di wilayah Kota Tasikmalaya, Jawa Barat.

Pelaku menyasar korban begal payudara wanita berusia muda, sedangkan untuk pelemparan sperma berusia 30 tahun ke atas.

Korban pembegalan payudara itu yakni keponakan LR.

LR yang sebelumnya menjadi korban pelemparan sperma di pinggir jalan mengunggah foto pelaku ke media sosial.

"Ponakan saya baru ngaku setelah kejadian menimpa saya dilempar sperma. Pelaku mengendarai motor yang sama meraba payudara keponakan saya di pinggir jalan. Kejadian dua minggu sebelumnya," jelas LR kepada wartawan di rumahnya, Senin (18/11/2019).

LR mengatakan kejadian bermula saat keponakannya berboncengan sepeda motor melintas di Jalan Saguling, Kecamatan Kawalu, Kota Tasikmalaya.

Baca: Pelaku Pelemparan Sperma Ternyata Juga Kerap Begal Payudara Perempuan Muda

Pelaku tiba-tiba mendahuli korban dan seketika tangannya meraba payudara.

"Pelaku langsung tancap gas mempercepat laju motornya," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, belasan wanita di Tasikmalaya, Jawa Barat menjadi korban pelemparan sperma oleh seorang saat melintas di pinggir jalan Letjend Mashudi

Kejadian memilukan ini viral di media sosial karena beberapa korban memosting perlakuan tak senonoh itu.

Seorang korban asal Kawalu, Kota Tasikmalaya LR (43) mengaku kejadian terjadi saat dirinya menunggu ojek online, Rabu (13/11/2019).

Tiba-tiba dia dihampiri seorang pria mengendarai sepeda motor matik berwarna hitam dengan nomor polisi Z 5013 LB.

Pria itu mengeluarkan kata-kata tak pantas sambil menatap wajah korban.

Pelaku kemudian memasukan tangan ke dalam celana tepat di bagian alat vital. Tak lama berselang, pria itu melempar spermanya ke arah korban.

“Saya langsung kaget dan menelepon suami saya supaya cepat-cepat menjemput ke lokasi," ujarnya.

 Bujangan dan Kerja Serabutan

Pelaku teror sperma di Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, diketahui masih bujangan.

Pelaku berinisial SN tersebut ditangkap di rumah pamannya, Kampung Cieunteng Pesantren, Kelurahan Argasari, Kecamatan Cihideung, Kota Tasikmalaya, Senin (18/11/2019) siang.

Ketua RT setempat, Asep Andri mengatakan warga sekitar dan dirinya kaget dengan adanya penangkapan tersebut.

"Saya kaget, saya juga tidak tahu persis saya baca di berita," kata Asep saat ditemui di lokasi.

Baca: Tangisan Keluarga Warnai Penangkapan Pelaku Teror Sperma di Tasikmalaya

Pelaku SN yang ditangkap polisi, dari penuturan Asep masih berstatus bujangan.

"Kesehariannya terlihat biasa, masih bujang. Tadi ditangkap di rumah uwanya," tuturnya.

SN juga dikenal tidak memiliki pekerjaan tetap atau buruh serabutan.

"Pernah bekerja di penjualan ayam potong. Tapi sekarang saya tidak tahu," ujarnya.

Saat dilakukan penangkapan, pelaku awalnya tidak melawan.

Tapi ketika hendak dimasukan ke dalam mobil oleh polisi, pelaku sempat berontak.

Tangisan anggota keluarga pelaku sempat mewarnai penangkapan.

Pelaku pun langsung dibawa ke Mapolres Tasikmalaya Kota dan saat ini sedang diinterogasi polisi.

Pengakuan Para Korban

Dikabarkan sebelumnya, teror pelemparan sperma dialami oleh LR (43) warga Kawalu, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat.

Kejadian berlangsung pada Rabu (13/11/2019) di Jl Letjend Mashudi.

Melansir Tribun Jabar, korban mengaku peristiwa tersebut terjadi saat dirinya menunggu ojek online.

Kemudian, ia dihampiri seorang pria bersepeda motor Honda Scoopy dengan nomor polisi Z 5013 LB.

Setelah itu, pria tersebut mengucap kata-kata tidak pantas sembari menatap wajah korban.

Pelaku memasukkan tangan ke dalam celana tepat di bagian alat vital.

Kemudian, pria tersebut melemparkan sperma ke arah korban.

LR berhasil menghindar dan sperma tak mengenainya.

Sering Berbuat Onar

Seusai mengalami peristiwa tersebut, LR langsung menghubungi suaminya, RF.

"Saya langsung kaget dan menelepon suami saya supaya cepat-cepat menjemput ke lokasi," ujarnya.

Pelaku kemudian melarikan diri menggunakan motornya.

"Ternyata dia nyipratin sperma, untung saja enggak kena ke arah saya," ucapnya.

Korban mengaku sempat mengambil foto pelaku.

Ia kemudian mempostingnya di media sosial sehingga peristiwa tersebut viral.

Suami Korban Cari Rumah Pelaku

RF kemudian mendatangi sebuah rumah yang berada di Kecamatan Cihideung, Kota Tasikmalaya.

Warga sekitar mengaku pelaku pelemparan sperma itu memang kerap berulah.

Ia dinilai berkelakuan tidak baik sehingga sering membuat masalah.

Warga sekitar mengaku jarang bersosialisasi dengan pelaku.

"Di lingkungannya dia juga dijauhi karena dikenal sering berulah," katanya.

Selain istri RF, terdapat korban lain pelemparan sperma.

ND (26) juga menjadi korban saat dirinya melintas di sekitar Jalan Penyerutan Kota Tasikmalaya.

Warga Kecamatan Mangkubumi itu juga dilempari sperma oleh pelaku.

Bahkan, wajah korban menjadi target pelemparan.

Aksi pelaku tersebut dilakukan di tempat yang ramai.

"Saya lari ke tempat ramai di perempatan Jalan HZ Mustofa. Pelaku seketika menyipratkan sperma ke arah muka saya, dan langsung kabur."

"Padahal di sana banyak orang," kata ND.

(Tribunnews.com)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pelaku Pelempar Sperma di Tasikmalaya Terancam Hukuman 2 Tahun 8 Bulan Penjara.

Editor: Teta Dian Wijayanto
Video Production: Fikri Febriyanto
Sumber: Tribunnews.com
VIDEO TERKAIT
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved