Kanal

2 Oknum Petugas Dishub DKI yang Peras Sopir Bus Berisi Peserta Vaksinasi Tak Dipecat, Ini Alasannya

TRIBUN-VIDEO.COM - Dinas Perhubungan DKI Jakarta mengakui, ada dua oknum petugas isial SG dan S yang memalak rombongan warga yang hendak vaksinasi.

Buntut dari perbuatannya, kedua oknum petugas Dishub itu tidak dipecat dan hanya dikenakan sanksi sedang.

Wakil Kepala Dishub DKI Chaidir mengatakan, kedua oknum petugas itu tidak dipecat lantaran berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Baca: Oknum Petugas Dishub DKI Diduga Peras Sopir Bus Pengantar Peserta Vaksinasi, 2 Orang Diperiksa

"Kalau PJLP (pegawai kontrak) langsung putus hubungan kerja," ucapnya saat dikonfirmasi, Rabu (8/9/2021).

Dari hasil pemeriksaan, Chaidir menyebut, SG merupakan oknum petugas yang meminta uang Rp500 ribu kepada rombongan warga yang hendak melakukan vaksinasi.

Sementera S tidak terlibat secara langsung, namun oknum petugas Dishub turut menerima uang hasil pemalakan dari SG.

Atas perbuatan keduanya itu, Dishub DKI menjatuhi sanksi sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang hukuman disiplin PNS.

"Penundaan kenaikan pangkat selama setahun dan tidak diberikan TKD 100 persen, TKD dipotong 30 persen selama kurang lebih 9 bulan," ujarnya.

Baca: Helm Petugas Dishub DKI Dicuri di Depan Kantor Anies Baswedan

Selain itu, kedua oknum petugas Dishub itu juga dibebastugaskan dari jabatannya saat ini.

Artinya, mereka tidak boleh lagi mengatur lalu lintas di jalan.

"Mereka ditarik ke belakang atau ke dalam, tugas yang diberikan sifatnya tidak strategis selama setahun," kata dia.

Selama ditarik, SG dan S juga bakal dibina agar tidak mengulangi perbuatannya itu lagi.

Bila keduanya kembali mengulangi perbuatannya itu, maka SG dan S terancam sanksi berat berupa pemecatan.

Baca: Anies Baswedan Pecat 8 Pegawai Dishub DKI Jakarta Buntut Nongkrong di Warung Kopi saat PPKM Darurat

"Bilamana dalam pembinaan itu enam bulan tidak merubah itikad baiknya, baru dilakukan hukuman disiplin berat dengan pemberhentian," tuturnya.

Sebelumnya, Ketua Fakta, Azas Tigor Nainggolan, menyebut mendapat informasi soal pemerasan oleh oknum Dinas Perhubungan DKI Jakarta.

Dia menjelaskan, dirinya mendapat laporan dari rekannya yang mendampingi rombongan warga untuk vaksin, di Sentra Vaksin di Sheraton Media Hotel Jalan Gunung Sahari, Jakarta Pusat, pada Selasa (7/9/2021) siang.

"Selasa pagi, warga berangkat dari Kampung Penas, Jakarta Timur. Tapi bus rombongan warga distop oleh beberapa petugas Dishub Jakarta sekira pukul 09.00 WIB di depan ITC Cempaka Mas," jelas Tigor, saat dikonfirmasi, Rabu (8/9/2021).

"Bus distop paksa petugas Dishub Jakarta dan diperas diminta uang oleh petugas Dishub Jakarta Rp500 ribu," lanjutnya.

Tigor mengatakan, terdapat dua oknum petugas Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta yang meminta uang Rp500 ribu.

Baca: Tegas, Anies Baswedan Copot Petugas Dishub DKI Jakarta yang Ketahuan Nongkrong saat PPKM Darurat

Inisial mereka adalah SG dan H.

"Jika si sopir tidak memberi Rp500 ribu kepada petugas (SG dan H), bus akan ditarik Dishub Jakarta," ujarnya.

"Akhirnya kedua petugas memaksa dan sopir memberikan uang Rp500 ribu, baru mereka pergi meninggalkan rombongan kami," sambungnya. (*)

Baca juga berita terkait di sini

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul 2 Oknum Dishub DKI yang Peras Bus Rombongan Warga Vaksinasi Rp 500 Ribu Tak Dipecat, Ini Alasannya

# Dishub DKI Jakarta # pemerasan # pungutan liar # pungli # Sopir bus # Dinas Perhubungan

Editor: Panji Anggoro Putro
Video Production: Ghozi LuthfiRomadhon
Sumber: Tribunnews.com

Video Populer