Travel

Marheno Jayanto Tuangkan Cerita Legenda dalam Motif Zie Batik

Rabu, 3 Oktober 2018 13:03 WIB
Tribun Jateng

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Bare Kingkin Kinamu

TRIBUN-VIDEO.COM, SEMARANG - Indonesia memiliki beraneka ragam cerita legenda. Tak terkecuali di Gunungpati Kota Semarang.

Keberagaman legenda tersebut menginspirasi pemilik Batik Semarang Zie, Marheno Jayanto dan istrinya Zazilah untuk membuat design legenda.

Selain batik legenda, mangrove batik-batik yang diproduksi Marhento sendiri yakni batik cap.

Ada juga kreatifitas sibori dan ecopint. Tentang batik legenda, pasangan ini mendesain sendiri gambarnya.

"Kami namai batik tersebut legenda. Beberapa kami design dari cerita-cerita dari daerah. Ada sangkuriang, gunung pati, mahabharata, dan lainnya," tutur Marheno kepada Tribunjateng.com, Selasa (2/10/2018).

Berawal dari tahun 2004, pasangan suami istri ini memiliki tekad untuk menghidupkan kembali batik.

"Kami ingin menghidupkan kembali batik dan mengajari masyarakat," imbuh Marheno.

Pada 2006 mereka mengembangkan batik di Semarang Bawah, yakni di Kampung Batik. 

Baca: Pecahkan Rekor Muri, Ratusan Istri Tentara Membatik Menggunakan Canting

Zazilah atau yang sering dipanggil Zie menambahkan keterangan kepada Tribunjateng.com pada 2010 pindah ke Gunung Pati.

"Batik-batik yang kami buat dari pewarna alam, jadi kami juga menggandeng petani untuk menanam pewarna alam. Indigo namanya," jelas Zie.

Nuansa alami sangat terasa di kediaman Zie yang ada di Gunung Pati, tepatnya di Kampung Malon RT 03/RW 06 Kel. Gunung Pati, Kec. Gunungpati, Kota Semarang.

Pepohonan yang meneduhkan ada di sekitar rumah tradisional ini.

Waktu tempuhnya dari Simpanglima berkisar 30 - 45 menit. Dari desa wisata Kandri masih ke selatan.

Dari keterangan Zie, Mampung Malon diresmikan menjadi desa tematik oleh pemerintah pada 2017. Sedangkan untuk pengenalannya pada 2016.

Batik-batik dari pewarna alami Zie ini tak hanya tersohor di Indonesia, atas capaiannya mengajak masyarakat berkreasi membatik, Zie mendapat penghargaan dari pemerintah Kota Semarang bahkan hingga Kementerian.

"Untuk batik legenda ini harganya mulai Rp 5 juta hingga Rp 16 juta setiap 2,5 meter," jelas Zie.

Untuk batik cap yang telah jadi sendiri harganya berkisar Rp 150 ribu - Rp 500 ribu.

Batik Legenda memiliki kekhasan tersendiri, filosofi yang ada di lukisan batik mencerminkan keberagaman Indonesia.

"Seperti ini, kita buat legenda Pragulo Pati," jelas Marheno.

Warna biru alami menjadi daya tarik pada beberapa batik dengan warna dasar biru.

"Syukur kami bisa mengajak beberapa pihak untuk berproduksi dan terus mengembangkan batik yang dekat dengan alam dan ramah lingkungan," tutup penjelasan Marheno. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunjateng.com dengan judul Batik Legenda Zie, Angkat Kearifan Lokal dan Kini sudah Mendunia

TONTON JUGA:

Editor: Sigit Ariyanto
Sumber: Tribun Jateng
Tags
   #motif batik   #Gunungpati   #Semarang
KOMENTAR

Video TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved