JPU Ajukan Surat Penyitaan Restoran Nusa Dua Milik Bos First Travel di London

Selasa, 17 April 2018 09:59 WIB
Tribunnews.com

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUN-VIDEO.COM - Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan surat kepada majelis Hakim persidangan bos First Travel untuk menyita aset berupa restoran Nusa Dua di London, Inggris.

Pengajuan itu, menurut JPU, berdasarkan pasal 81 Undang-Undang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

"Kami ingin berikan surat penyitaan restoran di London permohonan berdasarkan pasal 81 UU TPPU," kata Jaksa L. Tambuanan di lanjutan sidang ketiga terdakwa bos First Travel Andika Surachman, Anniesa Hasibuan dan Siti Nuraidah Hasibuan alias Kiki di Pengadilan Negeri Depok, Jawa Barat, Senin (16/4/2018).

Lebih lanjut, Jaksa L. Tambunan mengungkapkan pengajuan penyitaan restoran Nusa Dua tersebut sesuai fakta-fakta persidangan.

Jaksa menduga, pembelian aset restoran Nusa Dua berasal dari rekening penampungan PT. First Travel.

"Setelah penyidikan berakhir ditemukan ada aset sebuah restoran nusa dua yang berada di london pembeliannya diduga berasal dana para calon jemaah," ujar Jaksa L. Tambunan.

Pembelian atas nama First Travel, kata L. Tambunan, sesuai keterangan saksi Usya yang telah mengakui selaku pengelola restoran saat persidangan

Untuk itu, lanjut L. Tambunan, Usya selaku pengelola telah memberikan kuasa kepada jaksa penuntut umum dalam penguasaan restoran nusa dua yang berada di London.

"Maka berdasarkan ketentuan pasal 81 undang-undang Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) kita sudah meminta pada majelis untuk disita menjadi barang bukti menjadi bukti dalam perkara ini," jelas L. Tambunan.

L. Tambunan menaksir total aset restoran Nusa Dua yang berada di London berkisar Rp 8-10 miliar.

"Itu ditemukan setelah masa penyidikan berlangsung sudah ada informasi itu tetapi penanganan akan berjalan terus," terang L Tambunan.

Saat ini, JPU juga terus melakukan penyelidikan terhadap aset-aset yang dimiliki oleh ketiga terdakwa Bos First Travel Andika Surachman, Anniesa Hasibuan dan Siti Nuraidah Hasibuan alias Kiki.

Andika dan istrinya, Annisa didakwa melanggar pasal 378 KUHP junto pasal 55 ayat 1 KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP dan pasal 372 KUH junto pasal 55 ayat 1 KUHP junto pasal 64 ayat 1 KUHP dan pasal 3 Undang - Undang Nomor 8 tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang junto pasal 55 ayat (1) KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP.

Sementara, terdakwa Siti Nuraidah Hasibuan alias Kiki, adik Annisa djerat pasal 378 KUHP junto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP atau pasal 372 KUHP jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP,qApasal 3 UU Nomor 8 Tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP.

Adapun total kerugiannya diperkirakan mencapai Rp 905,33 miliar dari total 63.310 calon jemaah umrah yang gagal diberangkatkan.

Ketiga terdakwa terancam hukuman penjara 20 tahun lebih sampai seumur hidup.(*)

Editor: Novri Eka Putra
Reporter: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Video Production: Novri Eka Putra
Sumber: Tribunnews.com
Tags
   #Nusa Dua   #London   #First Travel
KOMENTAR

Video TERKINI

TRIBUNnews.com © 2018 About Us Help